Opsi Lain Screening Kanker Colorectal di Rumah

No comment 236 views

colorectal (CRC) adalah kematian nomor empat di dunia. Meski tes mampu mendeteksi kanker usus besar sejak dini, dan untuk menemukan dan menghilangkan pertumbuhan pra-kanker yang disebut polip, tingkat screening tetap rendah, di bawah 60%. Para umumnya sepakat bahwa orang harus dites untuk CRC secara berkala mulai 50 tahun.

Kanker Usus - www.rd.com

Kanker Usus - www.rd.com

Colonoscopy dianggap sebagai standar emas untuk screening CRC. Dalam prosedur ini, dokter memeriksa seluruh usus besar Anda melalui kolonoskop, tabung fleksibel yang dilengkapi dengan kamera video kecil dan lampu. Tetapi, kekhawatiran seputar pembersihan usus pra-colonoscopy, yang dapat menjadi tidak nyaman dan tidak menyenangkan, dapat berkontribusi pada tingkat screening yang rendah. Usus Anda harus benar-benar kosong selama tes ini untuk memberikan dokter pandangan yang jelas tentang dinding usus Anda.

Opsi Lain Screening CRC

Jadi, sementara colonoscopy tetap menjadi standar emas, tes terbaik adalah tes yang dilakukan atau memulai proses. Sebuah meta-analisis baru-baru ini menemukan bahwa tes darah tinja, yang tersedia dengan resep dokter dan dapat dilakukan di rumah, dikaitkan dengan peningkatan angka screening. Namun, masih memerlukan colonoscopy jika ada hasil abnormal, untuk mendiagnosis kanker atau menghilangkan polip untuk mencegah kanker.

Saat ini, tiga jenis tes screening CRC di rumah yang sudah disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA), yaitu:

  • Guaiac FOBT (gFOBT) menggunakan bahan kimia untuk mendeteksi komponen hemoglobin, protein darah dalam tinja.
  • Tes imunokimia tinja (FIT atau iFOBT) menggunakan antibodi untuk mendeteksi hemoglobin yang ditumpahkan oleh polip atau kanker colorectal.
  • Tes DNA tinja multi-target (FIT-DNA) mendeteksi sejumlah kecil darah dan DNA dari kanker dalam tinja.

Untuk semua tes ini, Anda mengumpulkan sampel tinja di rumah menggunakan kit, kemudian mengirimkan sampel ke dokter atau ke laboratorium untuk pengujian. Tidak ada yang membutuhkan persiapan pembersihan usus seperti yang diperlukan untuk colonoscopy. Situs jual beli online Amazon menjual tes penyaringan FOBT seharga 10 dolar AS dan FIT seharga 25 dolar AS. Ini tersedia tanpa resep, tetapi tidak dipelajari dengan baik atau standar seperti yang tersedia melalui dokter Anda.

memuat...

Sebuah ulasan yang diterbitkan di JAMA menyimpulkan bahwa ketiga tes di atas mungkin merupakan langkah pertama yang efisien untuk pasien berisiko rendah. Namun, semua kit dapat melewatkan polip, yang dapat dan harus dikeluarkan pada saat colonoscopy. Tes penyaringan FIT telah digunakan selama sekitar 10 tahun. Ini harus diulang setiap tahun jika kanker atau polip tidak berdarah pada saat tes. Tes FIT mendeteksi kanker dengan akurasi 79%, yang memerlukan colonoscopy untuk pengujian lebih lanjut.

Di samping itu, telah menunjukkan bahwa tes DNA tinja multi-target (Cologuard saat ini merupakan satu-satunya merek yang disetujui FDA) mendeteksi kanker dengan akurasi 92%. Namun, 14% tes memberikan hasil positif palsu, yang lebih tinggi dari tes FIT. Pakar lantas merekomendasikan untuk mengulang tes setiap satu atau tiga tahun.

Jadi, tanyakan kepada dokter Anda dan diskusikan terus terang tentang risiko dan kekhawatiran Anda. Sebagian besar orang menganggap colonoscopy masih merupakan pilihan terbaik secara keseluruhan. Orang yang berisiko lebih tinggi benar-benar memerlukan colonoscopy, biasanya sampai usia 80 tahun. Bagi orang lain, tes atau mulailah proses screening, dan satu-satunya jawaban yang salah adalah mengabaikan kemungkinan kanker usus besar.

Penting:   Kabar Bagus, Bakal Ada Vaksin untuk Mencegah Jerawat
author

Leave a reply "Opsi Lain Screening Kanker Colorectal di Rumah"