Pedoman Screening Mammogram untuk Kanker Payudara

No comment 206 views

Untuk saat ini, rekomendasi resmi tentang kapan dan seberapa sering seorang harus melakukan screening mammogram, telah didasarkan pada risiko (seperti usia, riwayat keluarga , riwayat pribadi radiasi ke dada), pengujian genetik (tes BRCA, misalnya), atau hasil dari biopsi sebelumnya. Ras dan etnis belum secara resmi dimasukkan dalam pertimbangan.

Screening Mammogram - xranm.com

Screening Mammogram - xranm.com

Sebuah studi baru-baru ini oleh para dokter Harvard di Rumah Umum Massachusetts memperkuat data sebelumnya, yang menunjukkan bahwa ras dan etnis dapat menjadi faktor risiko terpisah untuk kanker payudara, dan harus diperhitungkan dokter ketika memberi saran kepada para wanita tentang kapan dan seberapa sering melakukan pemeriksaan mammogram.

Para penulis mempelajari data hampir 40 tahun di sebuah bank informasi AS yang besar dan tersedia untuk publik yang disebut Surveillance, Epidemiology, dan End Result (SEER), dan mengidentifikasi lebih dari 740.000 wanita usia 40 hingga 75 tahun dengan kanker payudara. Mereka ingin tahu apakah usia dan stadium saat diagnosis berbeda berdasarkan ras.

Hasil penelitian menunjukkan, kanker payudara pada wanita putih cenderung terjadi pada usia 60 tahun, dengan puncak sekitar usia 65 tahun. Namun, kanker payudara pada wanita hitam, Hispanik, dan Asia cenderung terjadi pada usia 40 tahun, dengan puncak sekitar usia 48 tahun. Selain itu, proporsi wanita hitam jauh lebih tinggi dan wanita Hispanik memiliki kanker stadium lanjut pada saat diagnosis, bila dibandingkan dengan wanita putih dan Asia.

Hal ini sesuai dengan penelitian sebelumnya, termasuk analisis terpisah dari SIER serta Center for Disease Control’s National Program of Cancer Registries (NPCR). Mereka menemukan bahwa wanita kulit putih non-Hispanik cenderung memiliki jenis kanker payudara yang paling tidak agresif, sedangkan wanita kulit hitam cenderung memiliki yang paling agresif, serta yang lebih berbahaya saat didiagnosis.

memuat...

Pada dasarnya, ada data yang dapat dipercaya untuk menunjukkan bahwa dokter perlu memperhitungkan ras dan etnis ketika mereka menasihati pasien tentang kapan harus memulai mammogram dan seberapa sering untuk melakukannya. Meskipun banyak dokter mengetahui data dan membagikan informasi ini dengan pasien, itu masih bukan bagian dari pedoman ‘resmi’.

Pedoman Screening Mammogram

Screening kanker payudara telah menjadi wilayah beberapa kontroversi, dengan setidaknya enam organisasi AS yang berbeda menawarkan berbagai pendapat, kurang lebih dalam rata-rata yang sama (memberi atau mengambil 10 tahun). Untuk wanita rata-rata tanpa faktor-faktor risiko yang tercantum di atas, rekomendasi berkisar dari:

  • Setiap wanita di atas usia 40 tahun harus melakukan mammogram setiap tahun, tetapi, itu adalah proses pengambilan keputusan bersama, jadi bicarakan dulu dengan dokter (American College of Obstetrics and Gynecology).
  • Mulai pada usia 45 tahun dan kemudian setiap tahun sampai usia 55 tahun, kemudian setiap tahun lainnya (American Cancer Society).
  • Mulai screening mammogram pada usia 50 tahun dan lakukan setiap tahun lainnya (United States Preventive Services Task Force).

Variabilitas ini tampaknya membingungkan, tetapi yang konsisten adalah semua panduan merekomendasikan proses pengambilan keputusan bersama. Itu berarti, seorang wanita harus berbicara dengan dokter mereka untuk menentukan kapan pertama kali harus melakukan screening mammogram, dan seberapa sering dia melakukannya.

Dokter harus menasihati para wanita secara akurat tentang risiko dan melakukan screening kanker, dan sementara panduan bermanfaat, mereka hanya pedoman. Kita perlu tahu dari mana pedoman itu berasal, data apa yang digunakan untuk membuatnya, dan data apa yang tidak digunakan untuk membuatnya. Dalam kasus screening kanker payudara, ras dan etnisitas belum secara resmi dimasukkan dalam pedoman yang ada, dan perempuan perlu menyadari hal itu dan apa artinya bagi mereka.

Penting:   Pedoman Latihan Untuk Menguatkan Otot Inti (core muscle)
author

Leave a reply "Pedoman Screening Mammogram untuk Kanker Payudara"