Pemanis Rendah Kalori, Benarkah Aman untuk Tubuh?

No comment 102 views

Dalam hal pemanis rendah kalori, Anda memang punya banyak pilihan. Ada yang berwarna biru, yang merah muda, yang kuning, atau yang hijau. Apa pun yang Anda pilih, ketahuilah bahwa para ilmuwan mungkin telah mempelajari bahan ini secara luas. Dan, apa yang mereka temukan mungkin bisa mengejutkan Anda.

Pemanis Rendah Kalori - www.prosehat.com

Pemanis Rendah Kalori - www.prosehat.com

Dilansir dari Harvard Health Publishing, para produsen untuk pemanis buatan memiliki kode warna produk mereka, tetapi mereka berbeda dalam beberapa hal penting di luar kemasan mereka. Di AS, pemanis non-gula (NSS) yang disetujui FDA paling populer dan warna kemasannya yang paling umum adalah:

  • aspartame (biru), contohnya termasuk Nutrasweet dan Equal.
  • sakarin (merah muda), seperti pada Sweet’N Low.
  • Stevia-derived (hijau), termasuk Truvia.
  • sucralose (kuning), seperti pada Splenda.

Mengapa warna mereka berbeda? Stevia dianggap sebagai ‘pemanis non-kalori alami’, sedangkan sakarin dan sucralose dianggap sebagai ‘pemanis yang tidak bergizi’ (sedikit atau tidak ada kalori sama sekali). Sementara, aspartame adalah ‘pemanis nutrisi’ (ada penambahan kalori tetapi jauh lebih sedikit daripada gula).

Aspartame hadir dengan peringatan untuk digunakan secara hati-hati (atau tidak sama sekali) bagi orang-orang dengan genetik langka (disebut phenylketonuria atau PKU) karena mereka mengalami kesulitan memetabolisme itu; itu tidak berlaku untuk pemanis lainnya. Dan, keempat pemanis bervariasi pada tingkat kemanisan dan aftertaste mereka, yang mungkin mengapa orang sering lebih suka satu sama lain.

Alasan pemanis ini tersedia adalah bahwa orang ingin makan atau minum makanan manis dan minuman tanpa kalori gula. Lebih sedikit kalori akan diterjemahkan menjadi lebih sedikit kenaikan berat badan, lebih banyak kehilangan berat badan, dan yang lebih rendah dari masalah terkait berat badan seperti diabetes dan tekanan darah tinggi. Meskipun tidak terbukti, asumsi seperti itu tampaknya masuk akal. Sekaleng Coca-Cola 12 ons mengandung hampir 10 sendok teh gula dengan total 140 kalori. Seiring waktu, kalori kosong seperti itu dapat menambah berat badan. Akibatnya, pemanis non-kalori menjadi andalan para pelaku diet atau siapa pun yang mencoba membatasi asupan kalori atau gula.

memuat...

Efek Samping Pemanis Non-Gula

Terlepas dari alasan di atas, efektivitas penggunaan NSS untuk menurunkan berat badan, menghindari penambahan berat badan, atau mencapai lainnya, ternyata belum terbukti. Bahkan, beberapa menemukan bahwa orang yang sering minum soda diet justru menjadi lebih rentan kegemukan daripada mereka yang minum soda diet lebih sedikit atau tidak sama sekali. Studi lain menemukan tingkat sindrom metabolik dan diabetes tipe 2 yang lebih tinggi di antara konsumen soda diet tertinggi.

Bagaimana ini bisa terjadi? Para berspekulasi bahwa menggunakan NSS dapat menyebabkan mengidam untuk makanan manis, mengubah persepsi rasa, atau mengubah cara nutrisi diserap. Dan tentu saja, mungkin saja orang hanya membenarkan makan lebih banyak kalori tinggi (dan berpotensi kurang bergizi) karena mereka telah memilih soda diet.

Selain itu, penelitian bertahun-tahun telah menimbulkan pertanyaan tentang keamanan. Misalnya, cyclamate (yang sering dikombinasikan dengan sakarin) dilarang dari semua produk makanan dan minuman di AS karena kekhawatiran mengenai risiko kanker. Ada juga laporan sakit kepala, kesulitan belajar, perubahan keseimbangan bakteri di saluran usus, dan masalah lain yang terkait dengan konsumsi NSS.

Mengingat semua kekhawatiran ini, para peneliti di Eropa mencoba menilai risiko dan manfaat dari berbagai NSS dengan analisis penelitian terbaik yang tersedia, termasuk 56 studi yang diterbitkan sebelumnya. Mereka berusaha menentukan efek dari berbagai NSS pada kesehatan orang dewasa dan anak-anak, termasuk mereka yang kelebihan berat badan atau berat badan yang . Efek yang mereka pelajari termasuk:

  • berat badan,
  • kesehatan mulut,
  • ,
  • perilaku makan,
  • risiko kanker,
  • risiko penyakit kardiovaskular,
  • risiko penyakit ginjal, dan
  • suasana hati dan fungsi .

Setelah pemeriksaan lengkap dari studi yang paling relevan, para peneliti menyimpulkan bahwa tidak ada perbedaan yang jelas dalam hasil kesehatan antara orang yang menggunakan NSS atau tidak sama sekali dan tidak ada manfaat kesehatan yang jelas yang diamati dengan penggunaan NSS, tetapi ‘potensi bahaya tidak dapat dikecualikan’. Kualitas penelitian sampai saat ini memang tidak terlalu baik.  Sampai kita tahu lebih banyak, tampaknya masuk akal untuk menyarankan ‘semua hal dalam jumlah sedang’. Baca label nutrisi dan cobalah untuk tidak mengonsumsi lebih dari beberapa porsi NSS setiap hari.

Penting:   10 Mitos Tentang Perawatan Kulit
author

Leave a reply "Pemanis Rendah Kalori, Benarkah Aman untuk Tubuh?"