Pengertian, Pengobatan, dan Pencegahan Penyakit Hati Berlemak

Penyakit hati berlemak non-alkohol adalah suatu kondisi penumpukan ekstra di hati, yang sekarang memengaruhi sekitar 20% hingga 40% populasi di AS. Biasanya tidak menimbulkan gejala dan sering terdeteksi pertama kali secara tidak sengaja ketika studi pencitraan (seperti USG perut, CT scan, atau MRI). NAFLD terkait erat dengan kondisi seperti dan obesitas. Ini juga terkait dengan peningkatan penyakit kardiovaskular.

Penyakit Hati Berlemak - gaya.tempo.co

Penyakit Hati Berlemak - gaya.tempo.co

Ada banyak istilah medis terkait dengan penyakit hati berlemak, dan itu bisa membingungkan. Istilah medis utama NAFLD mengacu pada hati berlemak yang tidak terkait dengan penggunaan alkohol. NAFLD dibagi lagi menjadi dua kelompok yaitu hati berlemak non-alkohol (NAFL), atau dikenal sebagai hati berlemak sederhana, dan steatohepatitis non-alkohol (NASH)

Membedakan keduanya adalah penting. Karena bagi kebanyakan orang, memiliki hati berlemak yang sederhana tidak menyebabkan penyakit yang berkaitan dengan hati. Sementara, mereka yang menderita NASH mengalami peradangan dan cedera pada sel-sel hati mereka. Ini meningkatkan risiko pengembangan ke kondisi yang lebih serius seperti fibrosis (parut) hati, , dan hati.

Para ilmuwan berusaha menemukan cara-cara non-invasif untuk mengidentifikasi siapa yang paling berisiko terkena fibrosis, dan dengan demikian siapa yang harus melanjutkan untuk menjalani biopsi hati. Kemungkinan pendekatan termasuk biomarker dan sistem penilaian berdasarkan tes darah (seperti skor fibrosis NAFLD dan indeks Fibrosis-4), serta elastography (teknologi yang menggunakan gelombang suara untuk memperkirakan fibrosis berdasarkan kekakuan hati).

Menjaga Kesehatan Hati

Jika Anda telah didiagnosis menderita penyakit hati berlemak, penting untuk menjaga hati Anda tetap sehat dan menghindari apa pun yang dapat merusak hati Anda. Inilah beberapa hal penting yang harus Anda lakukan.

  • Jangan minum terlalu banyak alkohol. Seberapa banyak masih kontroversial, tetapi mungkin yang terbaik adalah menghindari alkohol sepenuhnya.
  • Pastikan tidak ada obat, herbal, dan suplemen Anda yang beracun bagi hati. Bahkan acetaminophen (bahan generik dalam Tylenol dan beberapa obat flu) dapat berbahaya jika Anda konsumsi terlalu lama, terutama jika Anda memiliki penyakit hati atau minum alkohol banyak.
  • Dapatkan vaksinasi untuk melindungi terhadap virus hati dan B.
  • Kontrol kondisi kesehatan lain yang mungkin juga memengaruhi hati Anda, dan tanyakan kepada jika Anda mungkin memiliki penyakit lain yang berkontribusi terhadap hati berlemak Anda.
  • Tes screening rutin untuk kanker hati jika Anda sudah memiliki sirosis.

Sayangnya, hingga detik ini, belum ada obat yang disetujui FDA untuk penyakit hati berlemak. Sejauh ini, dua pilihan obat terbaik yang ditegaskan oleh American Association for Study of Liver Diseases untuk NASH adalah E (antioksidan) dan pioglitazone (digunakan untuk mengobati diabetes). Namun, tidak semua orang akan mendapat manfaat dari perawatan ini, dan ada beberapa kekhawatiran tentang keamanan dan efek samping.

memuat...

Berita baiknya adalah bahwa yang paling efektif sejauh ini untuk penyakit hati berlemak tidak melibatkan obat-obatan, melainkan perubahan gaya hidup. Kabar buruknya adalah bahwa ini biasanya sulit dicapai dan dipertahankan bagi banyak orang. Inilah tips-tips yang mungkin dapat Anda lakukan.

  • Menurunkan berat badan. Kehilangan berat sekitar 5% dari berat tubuh Anda mungkin cukup untuk memperbaiki tes-tes hati abnormal dan mengurangi lemak di hati. Kehilangan antara 7% dan 10% dari berat badan tampaknya mengurangi jumlah peradangan dan cedera pada sel-sel hati, dan bahkan mungkin membalikkan beberapa kerusakan fibrosis.
  • Tampaknya aerobik juga menyebabkan penurunan lemak di hati, dan dengan intensitas yang kuat, mungkin juga mengurangi peradangan terlepas dari penurunan berat badan.
  • Makan dengan baik. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa diet Mediterania juga dapat mengurangi lemak di hati.
  • Minum kopi, mungkin? Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pasien NAFLD yang minum kopi (sekitar dua cangkir setiap hari) memiliki risiko penurunan fibrosis. Namun, pertimbangkan sisi buruk dari asupan kafein biasa.

Meskipun mungkin sulit untuk mengubah gaya hidup ini dan menurunkan berat badan, manfaatnya sangat besar jika Anda memiliki hati berlemak, jadi berusaha sebaik mungkin. Dan ingat, risiko terbesar bagi orang dengan hati berlemak adalah penyakit kardiovaskular. Beberapa perubahan gaya hidup ini tidak hanya dapat memperbaiki atau mengatasi hati berlemak Anda, tetapi juga membantu menjaga kesehatan jantung Anda.

Penting:   Fungsi, Manfaat, & Sumber dari Vitamin J
author

Leave a reply "Pengertian, Pengobatan, dan Pencegahan Penyakit Hati Berlemak"