Mengenal Eosinophilic Esophagitis, Penyebab dan Cara Mengobatinya

Anda mungkin masih asing dengan istilah Eosinophilic esophagitis (EoE). Ini adalah suatu gangguan yang pertama kali didiagnosis pada awal 1990-an silam, ketika dokter menggambarkan kondisi yang memengaruhi kerongkongan pasien yang cenderung alergi, termasuk alergi makanan, asma, dan eksim, dan yang mengalami kesulitan menelan.

Sakit di Kerongkongan - www.health.com

Sakit di Kerongkongan - www.health.com

Dilansir dari Harvard Health Publishing, EoE adalah peradangan alergi pada kerongkongan yang menyebabkan berbagai gejala. Remaja dan orang dewasa paling sering mengalaminya sebagai kesulitan menelan, kadang-kadang merasa seperti makanan bergerak terlalu lambat melalui kerongkongan dan masuk ke perut. Dalam beberapa kasus, makanan benar-benar macet. Anak-anak dan beberapa orang dewasa bahkan mengalami gejala refluks dan sakit perut.

Dalam kebanyakan kasus, EoE berkembang sebagai respons alergi terhadap makanan tertentu, termasuk gandum, susu, telur, kedelai, kacang-kacangan, dan makanan laut. Jika tidak didiagnosis dan diobati dengan benar, EoE dapat menyebabkan jaringan parut permanen atau penyempitan pada kerongkongan pasien.

Diagnosis Eosinophilic Esophagitis

Ketika dicurigai EoE, umumnya tes pertama adalah endoskopi bagian atas, ketika tabung fleksibel dengan kamera kecil dan lampu di salah satu ujungnya digunakan untuk memeriksa kerongkongan. Endoskopi biasanya mengungkapkan fitur karakteristik EoE, seperti cincin konsentris dan alur linear atau garis vertikal, serta bintik-bintik putih kecil atau plak. Diagnosis dipastikan jika biopsi dari kerongkongan mengungkapkan tanda peningkatan eosinofil. 

Gangguan ini dapat memengaruhi pria dan wanita dari segala , tetapi tampaknya paling umum pada pria berusia 30 tahun hingga 40 tahun. Saat ini, diperkirakan bahwa EoE dapat memengaruhi hingga satu dari 2.000 orang dewasa di AS, dan bukti menunjukkan bahwa jumlahnya telah meningkat. Sebuah tinjauan baru-baru ini terhadap hampir 30 studi di Eropa dan Amerika Utara menemukan bahwa telah ada peningkatan progresif dalam jumlah kasus EoE baru, terutama sejak awal 2000-an.

Penyebab Eosinophilic Esophagitis

Alasan pasti munculnya EoE tidak diketahui, dan khususnya membingungkan, bahwa dalam banyak kasus, EoE dihasilkan dari sensitivitas alergi terhadap makanan yang telah ditoleransi dengan baik hingga saat itu. Ada beberapa hipotesis tentang mengapa EoE meningkat. Banyak dari mereka berhubungan kembali dengan gagasan bahwa EoE, dan penyakit alergi dan autoimun lainnya, tampaknya berkorelasi dengan penurunan paparan mikroba dan infeksi. Kemungkinan penjelasan yang telah dieksplorasi meliputi:

memuat...
  • Hipotesis kebersihan, apakah infeksi anak yang lebih sedikit sama dengan penyakit alergi?
  • Mikrobioma dysbiosis, apakah pola makan dan gaya hidup modern telah mengubah microbiome kita?
  • Faktor , mungkinkah perubahan dalam produksi pangan, modifikasi genetik tanaman, bahan tambahan , pemrosesan makanan, dan polutan berperan?
  • Frekuensi infeksi H. pylori yang menurun, mungkinkah lambung (penyebab umum tukak lambung) melindungi terhadap beberapa penyakit alergi?
  • Meningkatnya frekuensi penyakit refluks gastroesofageal (GERD), dapatkah GERD menghancurkan penghalang esofagus dan memungkinkan alergen makanan merangsang sistem kekebalan?
  • Meningkatkan penggunaan obat penekan asam, apakah penggunaan antasida, terutama di awal kehidupan, mengubah mikroba di kerongkongan atau entah bagaimana mengubah risiko alergi makanan nantinya?

Eosinophilic Esophagitis

Saat ini, masih belum ada yang disetujui FDA untuk EoE. Kebanyakan orang pada awalnya dirawat dengan antasid proton-pump inhibitor (PPI), yang menyelesaikan EoE hingga setengah dari kasus. Jika ini tidak berhasil, steroid topikal ringan atau identifikasi dan penghapusan pemicu spesifik biasanya dicoba.

Ketika steroid digunakan untuk EoE, ini biasanya dalam formulasi cair yang ditelan, daripada dihirup seperti pada asma. Steroid yang tertelan bekerja secara lokal pada kerongkongan dan diserap melalui saluran pencernaan. Meskipun steroid untuk EoE umumnya aman dan efektif, mereka tidak mengarah pada penyembuhan jangka panjang karena penyakit ini cenderung kembali selama pasien terus makan makanan yang memicu respon alergi yang mendasarinya.

Pasien juga dapat memilih untuk mengidentifikasi pemicu makanan mereka dan menghilangkannya dari diet, dan ini merupakan pendekatan pengobatan yang lebih definitif. Sayangnya, pengujian alergi yang tersedia saat ini tidak secara akurat memprediksi makanan yang menyebabkan EoE. Makanan pemicu umumnya perlu diidentifikasi menggunakan eliminasi dan re-introduksi makanan. Gandum dan susu adalah dua pemicu paling umum untuk EoE.

Penting:   Awas, Campak Sebabkan Berbagai Penyakit Komplikasi
author

Leave a reply "Mengenal Eosinophilic Esophagitis, Penyebab dan Cara Mengobatinya"