Penyakit ‘Man Flu’, Apakah Benar-Benar Ada?

No comment 451 views

Man flu, mungkin Anda belum terlalu familiar dengan istilah ini. Menurut sebuah studi, istilah ini bisa diartikan beragam sehingga disertakan dalam kamus Oxford dan Cambridge. Oxford mendefinisikannya sebagai ‘penyakit ringan atau serupa ringan seperti yang dialami oleh seorang pria yang dianggap melebih-lebihkan tingkat keparahan ’. Referensi lain menyebutnya sebagai sindrom "wimpy man’.

Man Flu - health.howstuffworks.com

Man Flu - health.howstuffworks.com

Tentang Man Flu

Istilah ‘man flu’ dapat menggambarkan kelemahan karakter konstitusional pria yang ketika terkena flu, ‘memperindah ‘keparahan gejala mereka, dengan cepat mengadopsi ‘peran ’ yang tidak berdaya, dan sangat bergantung pada orang lain untuk membantu mereka sampai mereka benar-benar sembuh. Kemungkinan lain adalah bahwa pria benar-benar mengalami penyakit pernapasan yang berbeda dari wanita.

akibat penyakit arteri koroner (seperti serangan atau angina) adalah contoh yang baik. Pria cenderung memiliki nyeri dada yang ‘menghancurkan’, sementara wanita lebih cenderung memiliki gejala ‘atipikal’ seperti mual atau sesak napas. Mungkin perilaku pria dengan flu sebenarnya tepat (dan tidak dibesar-besarkan), dan berdasarkan bagaimana penyakit memengaruhi mereka. Berikut adalah sorotan dari penelitian ini.

  • Vaksinasi influenza cenderung menyebabkan reaksi lokal (kulit) dan sistemik (seluruh tubuh) dan respons antibodi yang lebih baik pada wanita. Testosteron mungkin berperan, karena pria dengan tingkat tertinggi cenderung memiliki respons antibodi lebih rendah. Respons antibodi yang lebih baik dapat mengurangi tingkat keparahan flu, jadi mungkin saja pria yang divaksinasi mendapatkan gejala lebih parah daripada wanita karena mereka juga tidak merespons vaksinasi.
  • Dalam studi tabung tes nasal yang terinfeksi influenza, paparan hormon estradiol wanita mengurangi respons imun saat berasal dari wanita, namun tidak pada dari pria. dengan antiestrogen mengurangi efek ini. Karena gejala flu sebagian besar disebabkan oleh reaksi kekebalan tubuh, respon skekebalan tubuh yang berkurang pada wanita dapat menyebabkan gejala lebih ringan.
  • Setidaknya dalam satu studi yang meneliti enam tahun data, pria dengan flu dirawat di rumah sakit lebih sering daripada wanita. Yang lain melaporkan lebih banyak kematian di kalangan pria daripada wanita karena flu.
  • Sebuah survei oleh sebuah majalah populer menemukan bahwa pria dilaporkan membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih dari penyakit seperti flu dibandingkan wanita (tiga hari vs 1,5 hari).

Secara keseluruhan, temuan ini menunjukkan bahwa mungkin ada lebih banyak ‘man flu’ daripada hanya pria yang melebih-lebihkan gejala mereka atau tidak perlu berperilaku tidak berdaya. Sementara bukti tidak pasti, mereka menyarankan bahwa penyakit ini mungkin, yang pada kenyataannya, menjadi lebih parah pada pria.

memuat...

Pengobatan dan Pencegahan Man Flu

Beberapa orang menyarankan agar pria beristirahat lebih lama ketika sakit berkepanjangan untuk menghemat energi. Di zaman yang lebih modern, keuntungan dari waktu pemulihan yang lebih lama ini memang sudah sangat jelas. Bila Anda merasa tidak enak badan, ada baiknya dijaga. Tentu saja, itu juga berlaku untuk wanita.

Penyakit ini sendiri bisa terlihat berbeda pada pria dan wanita. Memang benar adanya osteoporosis, lupus, dan depresi, dan itu mungkin benar adanya man flu. Jadi, kita memerlukan pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana flu memengaruhi pria dan wanita dan mengapa hal itu dapat memengaruhi mereka secara berbeda. Sampai saat itu, kita semua harus melakukan apa yang kita bisa untuk mencegah flu dan membatasi penyebarannya. Mendapatkan vaksinasi flu, mencuci tangan dengan bersih, dan menghindari orang lain saat sakit adalah langkah awal yang baik.

Penting:   Selebriti Berbagi Pengalaman Medis, Baik atau Buruk?
author

Leave a reply "Penyakit ‘Man Flu’, Apakah Benar-Benar Ada?"