Penyakit Lyme Arthritis, Ini Penyebab dan Cara Mencegahnya

Pada tahun 1975, para peneliti dari Yale menyelidiki epidemi dari 51 pasien dengan sendi yang tinggal di dekat Lyme, Connecticut. Gejala yang paling umum adalah serangan berulang pembengkakan pada lutut. Beberapa mengalami nyeri pada persendian lain, seperti pergelangan tangan atau pergelangan kaki. Banyak yang mengalami demam, kelelahan, dan , sedangkan beberapa terserang ruam kulit bundar sebelum timbulnya pembengkakan lutut.

Penyakit Lyme Arthritis - www.infectiousdiseaseadvisor.com

Penyakit Lyme Arthritis - www.infectiousdiseaseadvisor.com

Kemudian, peneliti mengetahui bahwa penyakit tersebut adalah yang didapat dari gigitan kutu, yang disebabkan oleh bakteri spiral bernama Borrelia burgdorferi. Setelah gigitan kutu, bakteri Borrelia menggeliat melalui kulit menjauh dari situs gigitan. Ini mengakibatkan ruam merah bundar, yang dikenal sebagai erythema migrans. Pada tahap-tahap yang lebih lanjut, eritema migrans mungkin tampak seperti bullseye. Banyak orang tidak menyadari ruam, karena biasanya tidak menimbulkan rasa sakit, dan kutu mungkin menggigit di lokasi yang kurang terlihat, seperti pantat atau tulang belikat.

Penyakit ini didiagnosis dengan tes darah yang mendeteksi antibodi terhadap B. burgdorferi. Pengujian dua langkah secara dilakukan. Imunoassay enzim cepat dilakukan terlebih dahulu. Jika ini positif, tes Western blot yang lebih memakan waktu dilakukan untuk konfirmasi. FDA lantas menyetujui dua tes cepat untuk penyakit Lyme yang dilakukan secara bersamaan, mengurangi waktu penyelesaian.

Penyakit Lyme Sebabkan Lyme Arthritis

Meskipun penyakit Lyme dapat memengaruhi banyak organ, seperti jantung dan sistem saraf, keterlibatan sendi cenderung menjadi manifestasi yang paling umum dan persisten, mengakibatkan pembengkakan dan nyeri sendi. Sekitar 60% orang yang terinfeksi Lyme menderita radang sendi, kecuali mereka menerima antibiotik.

Pada sebagian besar, Lyme arthritis sembuh setelah 30 hari perawatan dengan antibiotik oral, seperti doxycycline atau amoxicillin. Individu dengan gejala persisten meskipun antibiotik oral biasanya merespons dengan antibiotik intravena selama 30 hari. Namun, sekitar 10% dari mereka yang menderita Lyme artritis gagal menanggapi antibiotik, karena alasan yang telah lama tidak jelas.

Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences menyoroti misteri medis ini. Agar tidak tumpah terbuka, bakteri memiliki dinding sel yang kaku yang terbuat dari matriks protein dan gula, yang disebut peptidoglycan. Kebanyakan bakteri mendaur ulang peptidoglycan mereka ketika mereka tumbuh dan membelah diri. Namun, peptidoglycan B. burgdorferi memiliki struktur yang aneh, dan bakteri tidak dapat menggunakannya kembali. Sebaliknya, ia membuangnya ke lingkungan terdekatnya, seperti mikroba litterbug.  

memuat...

Peptidoglycan ini terkumpul di persendian tempat B. burgdorferi ditemukan. Hampir semua pasien dalam studi PNAS dengan Lyme arthritis memiliki peptidoglycan dalam cairan sendi mereka. Sebagian besar dari mereka juga memiliki antibodi spesifik terhadap peptidoglycan dalam cairan sendi, yang menunjukkan bahwa peptidoglycan memicu proses inflamasi. Antibodi ini tidak ditemukan dalam cairan dari orang dengan kondisi sendi lain, seperti rheumatoid arthritis, osteoarthritis, atau asam urat. 

Pasien dengan Lyme arthritis yang tidak membaik dengan antibiotik masih memiliki peptidoglycan dalam cairan sendi mereka. Namun, cairan sendi mereka tidak mengandung DNA B. burgdorferi yang terdeteksi. Ini menunjukkan bahwa bahkan setelah bakteri dimatikan, peptidoglycan tetap tinggal, dan merangsang peradangan lebih lanjut. Ini mungkin menjelaskan mengapa orang dengan Lyme arthritis yang tidak menanggapi antibiotik dapat membaik dengan -obatan yang melemahkan sistem kekebalan tubuh, seperti methotrexate atau penghambat TNF. 

Meminimalkan Lyme Arthritis 

  • Hindari daerah-daerah kumuh dengan semak-semak, rumput tinggi, dan serasah daun.
  • Saat berjalan di hutan, tetap di tengah jalan.
  • Dapatkan repellents yang mengandung picaridin, IR3535, atau 20% DEET yang akan memberikan beberapa jam perlindungan bagi kulit yang terpapar.
  • Pakaian dan peralatan berkemah dapat diobati dengan semprotan yang mengandung permethrin 0,5%.
  • Melihat tubuh Anda dalam cermin ukuran penuh akan membantu Anda mengidentifikasi dan menghilangkan kutu.
  • Saat memeriksa tanda-tanda kutu pada -anak, berikan perhatian pada kulit kepala dan telinga, tulang belikat, pinggang, pusar, di belakang lutut, dan di antara kaki.
  • Kutu rentan terhadap panas dan dehidrasi. Mencuci pakaian Anda dalam air panas, atau memasukkannya ke dalam pengering dengan panas tinggi, akan membunuh kutu yang bersembunyi di dalamnya.
  • Jika Anda menemukan kutu yang melekat pada tubuh Anda, gunakan pinset berujung halus untuk menghilangkannya. Pegang di samping kulit dan berikan tekanan yang lembut dan mantap. Jangan menarik atau memuntir kutu, karena ini dapat menyebabkan bagian mulutnya pecah dan tetap melekat di kulit Anda.
  • Jangan mengoleskan cat kuku atau petroleum jeli pada kutu, atau mencoba membakarnya.
  • Bersihkan lokasi gigitan dengan sabun dan air, yodium, atau alkohol gosok.
  • Jika Anda mengalami ruam di lokasi gigitan atau merasa sakit, temui Anda.
Penting:   Nyeri Punggung Bawah: Penyebab, Pengobatan, dan Pencegahan
author

Leave a reply "Penyakit Lyme Arthritis, Ini Penyebab dan Cara Mencegahnya"