Pizza dan Pasta, Hidangan dengan Kalori dan Lemak Tertinggi?

Pada akhir Juli 2017 kemarin, Center for Science in the Public Interest AS merilis penghargaan Xtreme Eating, dan The Cheesecake Factory ada di daftar delapan item dengan kalori tinggi, tinggi lemak, dan tinggi sodium. Sementara, hidangan yang paling tidak dalam daftar tersebut adalah Pasta Napoletana, yang terdiri dari topping pizza daging dan dicampur dengan mi, yang berarti ada lebih dari 2.300 kalori plus 97 gram lemak jenuh dan hampir 4.400 miligram sodium.

Pizza Pasta - www.groupon.com

Pizza Pasta - www.groupon.com

“Tidak ada yang pergi The Cheesecake Factory yang mengharapkan makanan ringan,” kata Lindsay Moyer, gizi senior di lembaga tersebut. “Anda akan mendapatkan sebagian besar makanan, tetapi makanan itu sendiri adalah yang terburuk juga. Hidangan ini mengandung sosis, pepperoni, bakso, dan bacon pada pasta yang benar-benar tertutup mentega dan krim.”

Panduan milik pemerintah AS merekomendasikan untuk wanita mengonsumsi 1.600 hingga 2.400 kalori per hari, tergantung pada usia dan aktivitas masing-masing individu. Sementara, untuk mereka yang berjenis kelamin pria, mengonsumsi 2.000 hingga 3.000 kalori per hari. Di samping itu, tiap individu juga direkomendasikan untuk tidak mengonsumsi lebih dari 2.300 miligram garam dan 31 gram lemak jenuh setiap hari.

Sayangnya, sebagian besar item di Center for Science in the Public Interest dalam tahun ini mengabaikan rekomendasi tersebut dalam satu porsi. Cheese Curd Bacon Burger di Buffalo Wild Wings misalnya, memiliki 1.950 kalori, 53 gram lemak, dan 4.700 miligram sodium, sedangkan Omelet Cheeseburger di IHOP memberikan persediaan 1.990 kalori sehari penuh saat sarapan pagi, bersama dengan 45 gram lemak dan 4.580 miligram sodium.

memuat...

Direktur Senior Humas The Cheesecake Factory, Alethea Rowe, mengatakan bahwa pilihan makanan yang mereka sajikan sebenarnya tidak terbatas pada yang dipilih Center for Science in the Public Interest. Mereka juga menyediakan ‘SkinnyLicious’ yang hanya mengandung tidak lebih dari 590 kalori.

“Tetapi, banyak tamu kami yang datang dan tidak peduli dengan kalori,” katanya. “Mereka hanya ingin berbagi hidangan bersama kerabat atau teman. Dan, sebagian besar dari tamu kami membawa pulang sisa makanan untuk siang keesokan harinya.”

Sebenarnya, menurut Harry Preuss, MD, mantan presiden American College of Nutrition, setiap orang harus memerhatikan kandungan kalori dalam makanan dan mengurangi karbohidrat, terutama gula seperti sukrosa, fruktosa, dan sirup jagung fruktosa tinggi, dan beberapa orang harus memperhatikan asupan garam mereka secara khusus.

“Konsumsi semuanya secukupnya,” saran Preuss, yang juga seorang profesor biokimia di Georgetown University Medical School. “Sesekali, Anda mungkin bisa mengonsumsi makan yang ekstrem, tetapi harus terus turun sampai satu atau dua kali dalam sebulan.”

Namun, Moyer menimpali bahwa lebih banyak orang Amerika makan lebih sering, dan menjaga kalori tetap tidak . Hal dibuat lebih sulit oleh keputusan administrasi Trump untuk menunda pelaksanaan sebagian dari Affordable Care Act yang mengharuskan semua restoran berantai untuk mengirim jumlah kalori pada menu mereka.

“Kami telah membuat daftar ini sejak tahun 2007 lalu, dan jumlah kalori terus meningkat,” papar Moyer. “Ketika Xtreme Eating dimulai, kadang kala, ini adalah burger keju yang sangat besar atau pasta yang sangat besar. Tetapi, yang kami lihat sekarang adalah perusahaan yang membawanya ke tingkat kalori yang ekstrem, atau semua makanan tidak sehat mereka menumpuk di piring.”

Penting:   Info Terkini, Bahaya Radiasi Ponsel mengancam mereka yang hobi ber-selfie
author

Leave a reply "Pizza dan Pasta, Hidangan dengan Kalori dan Lemak Tertinggi?"