Pola Diet Anda Pengaruhi Perubahan Iklim

No comment 186 views

Perubahan iklim semakin banyak diberitakan, dan proyeksi dari hampir semua bahwa iklim dunia menjadi semakin mengerikan. Hampir setiap hari, kita dihadapkan dengan gambar pola cuaca ekstrem, wabah penyakit, dan hilangnya spesies tertentu. Salah satu yang paling menyedihkan adalah  beruang kutub yang kelaparan dan telantar karena habitat es mereka mencair.

Pola Diet - www.halodoc.com

Pola - www.halodoc.com

Sebenarnya, banyak hal yang dapat kita lakukan untuk atau memperlambat perubahan iklim. Menghemat energi, mengurangi mengemudi, memilih politisi yang berdedikasi untuk mengatasi masalah ini, dan mendaur ulang sampat, adalah beberapa contoh. Namun, banyak orang mungkin tidak menyadari bahwa beberapa perubahan sederhana pada diet harian kita dapat memiliki dampak yang luar biasa pada emisi gas rumah kaca.

Dilansir Harvard Health Publishing, sekitar 30 persen dari emisi gas rumah kaca global berasal dari produksi . Sekitar setengah dari ini berasal dari sektor peternakan. Dan, bukan hanya efek rumah kaca yang menjadi masalah. Produksi menempati sekitar 40 persen dari tanah global, menggunakan sekitar 70 persen dari air tawar kita (yang semakin terbatas banyak tempat dunia), menyebabkan banyak spesies menjadi punah, dan bertanggung jawab atas area deforestasi (menebang hutan hujan) dan desertifikasi ( ketika lahan subur menjadi gurun, biasanya sebagai hasil dari pertanian yang tidak tepat).

memuat...

Berita baiknya adalah bahwa hanya dengan membuat beberapa perubahan pada diet Anda, dengan mengadopsi apa yang dikenal sebagai diet “ramah-planet”, adalah mungkin untuk berkontribusi pada solusi untuk perubahan iklim. Ini hanya masalah mengetahui makanan mana yang merupakan pelanggar iklim terburuk, dan kemudian beralih dari makanan ini atau menggantinya sama sekali dengan alternatif yang ramah terhadap iklim.

Menurut World Resources Institute, makanan yang paling merusak adalah daging sapi. Dalam hal ketiga penanda, yaitu emisi gas rumah kaca, konsumsi air tawar, dan penggunaan lahan, daging sapi adalah bencana terhadap lingkungan. Tepat di belakang daging sapi adalah susu, diikuti oleh unggas, babi, telur, dan ikan.

United Nations Intergovernmental Panel on Climate Change (IPCC) mengusulkan agar orang mengurangi konsumsi produk hewani sebesar 30 persen sebagai komponen mendesak dari rekomendasi mereka untuk memerangi perubahan iklim. Memang, kebiasaan lama sulit dihilangkan, dan perubahan datang perlahan serta membutuhkan kesabaran.

Untungnya, makanan yang sehat untuk iklim hampir sepenuhnya tumpang tindih dengan makanan yang sehat untuk fisik Anda. Mengurangi daging sapi demi protein nabati, bahkan seminggu sekali, dapat menurunkan risiko , serangan , dan stroke. Jadi, saat berikutnya Anda mulai meraih burger, atau berpikir tentang memesan tulang rusuk utama, pertimbangkan untuk memilih opsi sayuran. Anda akan melakukan bagian Anda untuk merawat planet ini dengan lebih baik dan diri Anda sendiri dalam prosesnya.

Penting:   Mengenal Pre-diabetes dan Mengapa Itu Penting
author

Leave a reply "Pola Diet Anda Pengaruhi Perubahan Iklim"