Produk Antibakteri dengan Triclosan Bikin Bakteri Lebih Kebal?

Lebih dari lima tahun yang lalu, FDA meningkatkan kekhawatiran tentang sabun antibakteri dan apakah itu dapat menyebabkan lebih kebal. Pada saat itu, kebanyakan sabun cair dan sekitar sepertiga dari sabun batangan mengandung triclosan, antibakteri yang kuat yang juga ditemukan dalam kumur, makeup, pasta , talenan, dan bahkan bantalan kasur. 

Sabun Antibakteri dengan Triclosan - www.ufmcpueblo.com

Sabun Antibakteri dengan Triclosan - www.ufmcpueblo.com

Pada 2013, FDA mengatakan kepada para pembuat sabun antibakteri untuk membuktikan bahwa mereka lebih efektif daripada sabun dan air biasa dalam mencegah . Karena tidak ada bukti seperti itu yang pernah muncul, FDA mengusulkan pelarangan triclosan dari sabun cair pada 2016. Tahun 2019, FDA mengumumkan aturan final tentang larangan ini, yang akan berlaku penuh mulai April 2020.

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa kekhawatiran tentang dampak triclosan pada resistensi bakteri terhadap antibiotik cukup beralasan. Para mengekspos bakteri terhadap triclosan sebelum memberikan antibiotik untuk mengetahui apakah resistensi bakteri terhadap antibiotik akan meningkat. Satu dari 10 bakteri yang terpapar triclosan ditemukan berhasil bertahan dari antibiotik dibandingkan satu dari sejuta bakteri yang tidak terpapar triclosan.

Ini mungkin aneh, karena triclosan secara khusus dimaksudkan untuk membunuh bakteri. Tetapi, ada dua masalah yang harus dipertimbangkan ketika orang mencoba untuk memberantas bakteri. Sebagian besar perawatan, termasuk triclosan, tidak 100% efektif. Beberapa bakteri dapat bertahan hidup terlepas dari seberapa banyak Anda membersihkannya. Bakteri juga sangat baik dalam menemukan cara untuk melawan antibiotik. Bakteri yang bertahan hidup mungkin memiliki mutasi yang membantu mereka melakukannya. Bakteri tersebut kemudian dapat mereplikasi menjadi populasi kuman yang resisten, yang tidak merespon antibiotik.

memuat...

Dalam beberapa tahun terakhir, pengetahuan tentang microbiome, organisme yang hidup di dalam dan di sekitar kita, telah meledak. Dan, kita telah belajar bahwa dalam beberapa situasi, lebih banyak bakteri (atau campuran yang tepat dari bakteri) mungkin sebenarnya lebih sehat daripada lebih sedikit bakteri.

Sebuah “hipotesis kebersihan” yang semakin populer, meskipun tidak terbukti, menunjukkan bahwa meningkatnya insiden alergi, asma, dan mungkin penyakit lain disebabkan pada upaya kita untuk menjaga lingkungan kita bebas kuman. Idenya adalah bahwa semakin sedikit paparan yang kita miliki terhadap kuman saat sistem kekebalan tubuh kita berkembang, reaksi imun kita menjadi semakin tidak tepat atau berlebihan.

Alkohol adalah pembunuh kuman utama dalam pembersih tangan s karena triclosan telah dihilangkan. Tetapi, ada juga kondisioner (karena alkohol cukup mengering pada kulit), wewangian, dan aditif pahit (untuk mencegah siapa pun dari meminumnya). Aditif serupa ditemukan di banyak kosmetik dan produk konsumen lainnya yang tidak diketahui berbahaya.

Selain itu, beberapa pembersih tangan mengandung bahan yang mengubahnya menjadi gel, sehingga Anda dapat dengan mudah menyemprotkan setetes ke telapak tangan Anda. Setelah mendorong keranjang belanja yang disentuh ratusan orang, sedikit pembersih tangan adalah cara mudah untuk membersihkan tangan Anda dengan cepat dan efektif.

Untuk saat ini, FDA dan ahli lainnya tetap merekomendasikan untuk menggunakan pembersih tangan berbasis alkohol atau sabun dan air, daripada agen antibakteri yang lebih kuat. Tetapi ingat, ketika Anda mencuci tangan, benar-benar cuci tangan Anda. Tutupi semua permukaan dengan baik dan cuci selama 20 detik atau lebih. Dalam sebuah di toilet umum, hampir 95% orang tidak mencuci tangan cukup lama. Ini termasuk sekitar 10% yang tidak mencuci sama sekali.

Penting:   Kata Mutiara Tokoh Dunia tentang Kesehatan
author

Leave a reply "Produk Antibakteri dengan Triclosan Bikin Bakteri Lebih Kebal?"