COVID-19 Sebabkan Rawan Pangan dan Gangguan Makan

No comment 132 views

Setiap manusia di dunia sekarang dapat membuktikan bahwa COVID-19 telah mengubah cara mereka. Selain menyoroti prevalensi perbedaan ras dan etnis, status sosial ekonomi, dan status bobot pada hasil dalam COVID-19, pandemi ini juga menyebar, mendorong kerawanan pangan ke titik tertinggi sepanjang masa.

Terganggunya Pola Makan - www.insider.com

Terganggunya Pola Makan - www.insider.com

Dilansir dari Harvard Health Publishing, kerawanan pangan adalah terganggunya asupan atau pola makan karena kekurangan uang dan sumber daya lainnya. Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) membagi kerawanan pangan menjadi dua kategori, yakni:

  • Ketahanan pangan yang rendah, yaitu , variasi, atau makanan yang diinginkan berkurang karena kebutuhan. Ketahanan pangan yang rendah terkait dengan sedikit atau tidak adanya pengurangan asupan makanan.
  • Ketahanan pangan sangat rendah, yaitu berbagai indikator pola makan yang terganggu, seperti tidak ada makanan di lemari es, dan berkurangnya asupan gizi karena tidak memiliki akses ke makanan.

Salah satu studi pertama yang meneliti spektrum gangguan makan pada orang yang hidup dengan rawan pangan diterbitkan dalam International Journal of Eating Disorders pada tahun 2017. Dalam studi ini, peserta dengan tingkat kerawanan pangan tertinggi mengalami:

  • tingkat pesta makan yang lebih tinggi (makan yang tidak terkendali);
  • kemungkinan yang lebih tinggi untuk mengalami semua jenis gangguan makan, seperti anoreksia atau bulimia;
  • pembatasan diet untuk alasan apa pun, misalnya menghindari suatu kelompok makanan, seperti atau makanan penutup;
  • stigma , dinilai melalui tanggapan atas kuesioner yang mengukur devaluasi diri dan ketakutan mengalami stigma; dan
  • tingkat kekhawatiran yang tinggi, juga diukur melalui tanggapan terhadap.

Sebuah studi tahun 2020 di Eating Disorders menunjukkan tingginya tingkat pengekangan makanan pada populasi perkotaan berpenghasilan rendah. Alasan utama orang menahan makan adalah meminimalkan kelaparan pada anak-anak dan anggota lainnya, meregangkan makanan dengan makan lebih sedikit agar tahan lebih lama, serta memprioritaskan biaya pengobatan daripada makanan. Sayangnya, setelah COVID-19, tingkat pengangguran lebih tinggi daripada puncak Great Depression. Dengan peningkatan angka pengangguran ini, akses yang konsisten ke makanan bergizi sulit dicapai oleh banyak orang.

memuat...

“Sebagai seorang wanita yang dibesarkan sebagai pekerja di bank makanan di gereja asal saya di Atlanta, saya didorong oleh layanan konsisten orang tua saya sebagai pimpinan bank makanan ini,” ujar Fatima Cody Stanford, MD, MPH, MPA, FAAP, FACP, FTOS, seorang ilmuwan pengobatan obesitas untuk anak-anak, remaja, dan orang dewasa di Rumah Umum Massachusetts dan Sekolah Kedokteran Harvard. “Mereka muncul karena peduli, tetapi mereka menyadari bahwa upaya kemungkinan besar akan gagal mengatasi kerawanan pangan di komunitas. Hanya pendekatan multi-sektor yang terkoordinasi yang dapat menyelesaikan masalah ini.”

Penelitiannya jelas, kerawanan pangan terkait dengan gangguan makan yang merusak kesehatan. Kerawanan pangan telah meningkat di tengah pandemi paling signifikan dalam hidup kita, COVID-19. Minoritas ras dan etnis terus menghadapi beban dari masalah yang rumit. Memang, kerawanan pangan telah meningkat sejak 1999 hingga memengaruhi sekitar 20% populasi orang dewasa AS. “Namun, kita harus tetap waspada dalam upaya mengatasi titik temu dari isu-isu utama ini, yaitu kerawanan pangan, COVID-19, gangguan makan, dan kelebihan berat badan,” sambung Stanford.

Penting:   Remaja Isap Vape Tingkatkan Risiko Racun Penyebab Kanker
author

Leave a reply "COVID-19 Sebabkan Rawan Pangan dan Gangguan Makan"