Risiko Akibat Kekurangan Garam dan Berapa Porsi yang Dianjurkan

Garam, pasti Anda sudah tidak asing lagi dengan bahan yang satu ini. Garam merupakan salah satu bumbu yang wajib ada di setiap dapur rumah tangga, salah satunya sebagai penyedap makanan. Memang, terlalu banyak garam tidak baik untuk Anda. Namun, kekurangan bahan ini ternyata juga tidak bagus untuk Anda, termasuk anemia, sering sakit kepala, bahkan pembengkakan otak.

Risiko Akibat Kekurangan Garam - www.sciencefocus.com

Risiko Akibat Kekurangan Garam - www.sciencefocus.com

Bahaya Kekurangan Garam

Dilansir dari Harvard Health Publishing, mereka yang berisiko tinggi apabila kekurangan garam termasuk orang-orang yang berkeringat berat saat berolahraga atau di tempat kerja, memiliki tekanan darah normal atau rendah, memiliki dan ginjal yang normal, dan mengonsumsi natrium yang sangat rendah. Selain detak yang terlalu cepat dan pusing ketika berdiri, gejala lain dapat termasuk sembelit, kelelahan, sakit kepala, dan bahkan pingsan. Dalam kasus yang ekstrem, pembatasan natrium yang berlebihan dapat menyebabkan pembengkakan otak.

Memang, terlalu banyak garam tidak baik untuk kesehatan kita. Asupan natrium berlebih menyebabkan tekanan darah tinggi dan meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular (CVD). Namun, terlalu sedikit garam juga bisa berbahaya. Ketika kita tidak mengganti garam yang kita hilangkan dalam konsumsi harian, kita tidak bisa menahan air yang cukup untuk mengatur volume darah dengan baik.

Ini karena ginjal kita secara tepat mengatur konsentrasi natrium dalam darah sehingga cocok dengan konsentrasi dalam kita. Jika kita minum terlalu banyak air tanpa mengonsumsi natrium yang cukup, darah kita menjadi lebih encer daripada kita. Ini memaksa ginjal untuk menghilangkan kelebihan air sebagai urine encer. Hasilnya, kita bisa menjadi dehidrasi, tidak peduli berapa banyak air yang kita minum.

memuat...

Berapa Banyak Garam yang Dibutuhkan?

Kebutuhan sodium masing-masing orang berbeda-beda, tetapi kebanyakan membutuhkan setidaknya 1.500 miligram (mg) sodium setiap hari (kira-kira 2/3 sendok garam meja), dengan tambahan 300 mg per jam latihan. Ketika asupan natrium sangat terbatas, tubuh mengimbangi dengan meningkatkan produksi hormon yang disebut renin dan aldosteron, yang memberi sinyal pembuluh darah menyempit, dan memberitahu ginjal untuk menahan garam dan air sebagai upaya menjaga keseimbangan. Ketika asupan natrium sangat rendah sehingga tekanan darah turun ketika kita berdiri, tubuh memproduksi lebih banyak norepinefrin, hormon “lawan atau lari” yang memberitahu jantung untuk berdetak lebih cepat.

Banyak penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi lebih dari 5.000 mg natrium per hari dikaitkan dengan peningkatan risiko CVD. Studi PURE, studi internasional terbesar untuk menguji hubungan antara asupan natrium dan kesehatan, mengamati hubungan antara konsumsi natrium dan risiko CVD pada lebih dari 95.000 orang dari populasi umum. Para penulis melaporkan hubungan berbentuk J, dengan risiko kejadian CVD terendah pada mereka yang mengonsumsi natrium moderat (sekitar 4.500 mg per hari). Konsumsi yang lebih tinggi dan lebih rendah (kurang dari 3.000 mg per hari) dikaitkan dengan peningkatan risiko. 

Di AS, sebagian besar orang mengonsumsi natrium dalam jumlah berlebihan, kebanyakan dalam bentuk makanan olahan komersial. Sekitar 80% dari asupan natrium mereka berasal dari makanan olahan dan restoran, 15% lainnya dari makanan yang mengandung natrium seperti zaitun dan acar, dan hanya sekitar 5% dari garam yang ditambahkan di rumah.

Dari sudut pandang CVD, diet ideal terutama terdiri dari makanan nabati buatan sendiri, tetapi dengan sedikit garam. Dengan strategi ini, hampir tidak mungkin untuk melampaui batas atas 2.300 mg yang direkomendasikan oleh American Heart Association. Memang, diet dengan mengurangi konsumsi sodium berkontribusi terhadap penurunan risiko CVD. Namun, kita juga perlu mengingat bahwa jumlah natrium yang tepat sangat penting untuk pengaturan volume darah dan fungsi sistem yang tepat.

Penting:   Makanan dan Nutrisi Pereda Gangguan Kecemasan
author

Leave a reply "Risiko Akibat Kekurangan Garam dan Berapa Porsi yang Dianjurkan"