Awas, Rokok dan Vape Tingkatkan Risiko Terkena COVID-19

Pada tahun 2020, dunia dihebohkan dengan wabah corona atau sering disebut dengan COVID-19. Penyakit yang konon bermula dari Wuhan, China ini dengan cepat menginfeksi jutaan orang dan mengakibatkan ratusan ribu kematian. Selain faktor usia, Centers for Disease Control (CDC) menggambarkan faktor meningkatkan risiko, yang sebagian besar adalah gangguan kronis. Tidak hanya itu, COVID-19 ternyata juga rentan menghampiri mereka yang mengisap vape dan rokok. 

Merokok Vape - publichealthmatters.blog.gov.uk

Merokok Vape - publichealthmatters.blog.gov.uk

Dikutip dari Harvard Health Publishing, sebuah studi baru diterbitkan dalam Journal of Adolescent Health, menggunakan data nasional untuk memperkirakan korban merokok dan vaping pada risiko COVID-19 untuk orang dewasa muda. Riset menemukan bahwa secara keseluruhan, hampir satu dari tiga orang dewasa muda berusia 18 hingga 25 tahun di AS berada pada risiko tinggi, meskipun angka itu turun menjadi satu dari enam di antara mereka yang tidak merokok atau vaping. Dengan kata lain, merokok dan vaping menggandakan orang dewasa muda dalam kategori berisiko.

Seperti diketahui, merokok dan vaping sama-sama menyebabkan cedera paru-paru. Penggunaan zat juga dapat melemahkan sistem kekebalan, mengakibatkan berkurangnya kapasitas untuk melawan . Sebuah penelitian baru-baru ini menemukan bahwa dan dewasa muda yang merokok dan mengisap vape lima kali, lebih mungkin melaporkan gejala COVID-19 dan tujuh kali lebih mungkin untuk memiliki diagnosis. Sementara, analisis gabungan menggunakan data dari berbagai studi menemukan bahwa di antara orang yang terinfeksi COVID-19, mereka yang memiliki riwayat merokok dua kali lebih mungkin mengalami perkembangan penyakit.

Selama masa remaja dan dewasa muda, otak yang sedang berkembang diatur untuk mencari imbalan neurologis yang besar, yang menghasilkan pengambilan risiko. Kebanyakan orang dewasa muda dibekali kesehatan yang baik dan cadangan fisiologis yang sehat, memungkinkan mereka untuk menoleransi penggunaan zat tanpa dampak yang nyata, sampai efek kumulatif bertambah di usia dewasa pertengahan.

memuat...

Sayangnya, mereka yang berusia muda cenderung melebih-lebihkan kemampuan mereka sendiri untuk mengendalikan situasi, dan menganggap diri mereka tak terkalahkan. Bahkan, banyak yang cenderung berpikir bahwa mereka dapat berhenti merokok kapan pun mereka mau. Sedikit keyakinan ekstra mungkin berguna selama transisi ke masa dewasa. Namun, kecenderungan yang sama dapat menyebabkan masalah nyata dalam pandemi ini.

Tidak seperti faktor risiko lain untuk penyakit COVID-19, merokok dan vaping juga secara inheren meningkatkan risiko penularan virus pernapasan. Merokok dan vaping seringkali merupakan kegiatan sosial bagi dewasa muda. Keduanya melibatkan mengembuskan napas secara paksa, yang dapat mendorong tetesan yang membawa partikel virus lebih jauh daripada pernapasan saat istirahat. 

Gagasan bahwa orang yang lebih muda aman dari COVID-19 ternyata juga tidak akurat. Menurut laporan awal dari CDC, satu dari lima orang berusia 20 hingga 44 tahun yang terinfeksi dirawat di rumah sakit, dan 2% hingga 4% memerlukan di unit intensif. Hal terbaik yang dapat dokter lakukan untuk kaum muda adalah mempromosikan akurat tentang risiko mereka yang sebenarnya. Pasalnya, dewasa muda yang mampu berhenti merokok dan vaping, memiliki kekuatan untuk meratakan kurva risiko pribadi mereka sendiri.

Orang tua dan petugas perawatan kesehatan juga memiliki peran untuk dimainkan di sini. Banyak anak muda yang menggunakan produk vaping dengan serius mempertimbangkan untuk berhenti, tetapi sulit dilakukan. Vaping sangat baru sehingga perawatan khusus belum diuji secara ketat, tetapi ada perawatan yang untuk gangguan penggunaan nikotin.

Profesional perawatan kesehatan dapat meresepkan obat yang membantu gejala dan mencegah keinginan merokok, sedangkan konselor dapat memberikan dukungan selama proses tersebut. Sementara itu, orang tua dapat membantu dengan mendorong anak mereka untuk mendapatkan bantuan. Bagi orang yang mencoba berhenti menggunakan nikotin, sedikit bantuan bisa sangat membantu.

Penting:   Cara Mengatasi Nyeri Otot Paha akibat Cedera
author

Leave a reply "Awas, Rokok dan Vape Tingkatkan Risiko Terkena COVID-19"