Sterilisasi Alat Medis, Etilena Oksida Ternyata Tingkatkan Risiko Kanker

Anda mungkin masih asing ketika mendengar etilena oksida. Ini adalah racun yang tersembunyi, sebuah gas yang tak terlihat tanpa bau yang sering terpapar di udara luar. Etilena oksida sering digunakan untuk mensterilkan peralatan karena menembus kardus, kertas, dan plastik, meletakkan limbah ke mikroba seperti bakteri dan jamur yang dapat menyebabkan infeksi atau merusak makanan.

Sterilisasi Alat Medis - baehaqinur.com

Sterilisasi - baehaqinur.com

Dilansir WebMD, zat kimia itu dapat memotong dan mengacak DNA, instruksi untuk cara kerja sel . Kesalahan dalam DNA dapat menyebabkan sel tumbuh di luar kendali, yang mengarah ke kanker. Pekerja yang terpapar gas pada pekerjaan terkena , leukemia, dan limfoma pada tingkat yang lebih tinggi dari yang diperkirakan, menurut sebuah penelitian tahun 2004 lalu terhadap lebih dari 18.000 karyawan di pabrik sterilisasi.

Selain kanker payudara dan darah, sebuah penelitian menggunakan tikus menemukan bahwa pemberian etilena oksida pada hewan tersebut berisiko menyebabkan tumor paru-paru dan otak, kanker rahim, dan kanker jaringan ikat mereka. Mereka juga memiliki risiko yang lebih tinggi untuk keguguran dan masalah dibandingkan tikus yang tidak terpapar.

Molekul etilena oksida sendiri tersebar di udara luar, tetapi tidak menghilang dalam waktu lama. Bahan kimia memiliki paruh sekitar 200 hari di udara, atau hampir 7 bulan. Itu berarti perlu waktu lama untuk hanya setengah dari bahan kimia untuk memecah. “Sudah cukup waktu bahwa molekul etilena oksida yang dilepaskan mungkin akan mengelilingi dunia dua atau tiga kali sebelum dihancurkan,” kata Richard Peltier, PhD, seorang profesor di University of Massachusetts Amherst.

“Etilena oksida dari polusi industri menambah apa yang sudah kita miliki dalam tubuh kita. Dan, ethylene oxide di udara adalah sumber kanker yang seharusnya bisa kita hindari,” sambung Peltier. “Kita dapat mengendalikan paparan lingkungan luar. Sayangnya, kita tidak bisa mengendalikan zat kimia yang di dalam.

memuat...

Salah satu kasus, Ann Singley, warga di Covington, GA., didiagnosis menderita kanker payudara pada tahun 2007 lalu. Di tahun yang sama, sebuah perusahaan yang sekarang bernama BD Bard, yang mensterilkan peralatan medis, melaporkan melepaskan lebih dari 9.000 pon gas yang disebut etilena oksida ke udara sekitar setengah mil dari rumahnya.

Etilena oksida digunakan pada sekitar setengah produk medis di AS yang perlu disterilkan, menurut perkiraan industri. Ini juga digunakan untuk membuat bahan kimia lain, seperti antibeku. Ketika Singley memulai perawatannya, para ilmuwan di Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) baru saja memulai studi 10 tahun untuk lebih memahami risiko etilena oksida terhadap kesehatan manusia.

Pada 2016, agensi telah membuat keputusan, bahwa ethylene oxide jauh lebih berbahaya daripada yang dipahami para ilmuwan sebelumnya. Badan itu memindahkannya dari daftar bahan kimia yang mungkin dapat menyebabkan kanker ke daftar bahan kimia yang pasti menyebabkan kanker. EPA juga memperbarui nomor risiko utama untuk bahan kimia guna mencerminkan bahwa itu 30 kali lebih mungkin menyebabkan kanker tertentu daripada yang pernah diketahui para ilmuwan.

Dua tahun kemudian, pada 2018, agensi tersebut menggunakan nilai risiko baru itu untuk laporan berkala yang menilai risiko kesehatan dari pelepasan racun di udara di Negeri Paman Sam. Laporan itu, yang disebut National Air Toxics Assessment atau NATA, menandai 109 trus sensus di seluruh negeri, dengan risiko kanker lebih tinggi karena paparan racun di udara. Sebagian besar risiko digerakkan oleh hanya satu bahan kimia, yakni etilena oksida.

Risiko tertinggi adalah di 12 saluran sensus di ‘gang kanker’ di Louisiana, dekat fasilitas yang membuat etilena oksida atau menggunakannya untuk membuat bahan kimia lain. Negara bagian lain dengan daerah yang terkena dampak termasuk Pennsylvania, Colorado, Texas, New Mexico, Delaware, New Jersey, dan Illinois, menurut analisis data NATA oleh The Intercept, sebuah situs pelaporan investigasi.

Sebenarnya, dokumen mengenai tuntutan hukum terhadap perusahaan kimia bahwa menunjukkan industri telah mendengar tentang risiko kanker yang terkait dengan etilena oksida pada awal 1980-an. Pada sebuah konferensi toksikologi di Galveston, TX, pada tahun 1981, Marvin Legator, PhD, memberi pengarahan kepada para peserta tentang risiko kanker yang muncul dari bahan kimia. “Masalah kimia terbesar yang kita miliki saat ini adalah etilena oksida,” katanya saat itu.

Penting:   Waspada, ini 8 Gejala Awal Kanker Paru-paru
author

Leave a reply "Sterilisasi Alat Medis, Etilena Oksida Ternyata Tingkatkan Risiko Kanker"