Studi: Asam Lemak Omega 3 Baik untuk Gangguan Mood

Asam lemak omega 3 ditemukan terutama dalam minyak ikan dan ganggang laut tertentu. Karena depresi tampak kurang umum di negara-negara dengan orang makan ikan dalam jumlah besar, para ilmuwan telah menyelidiki apakah minyak ikan dapat mencegah dan/atau mengobati depresi dan suasana hati lainnya. Dua asam lemak omega 3, yaitu eicosapentaenoic acid (EPA) dan docosahexaenoic acid (DHA), dianggap memiliki potensi yang paling menguntungkan untuk orang dengan mood.

Gangguan Mood - www.shutterstock.com

Gangguan Mood - www.shutterstock.com

Mekanisme aksi yang berbeda telah diusulkan. Sebagai contoh, omega 3 dapat dengan mudah melakukan perjalanan melalui membran sel dan berinteraksi dengan molekul yang berhubungan dengan suasana hati di dalam . Mereka juga memiliki tindakan anti-inflamasi yang dapat membantu meredakan depresi.

Lebih dari 30 uji klinis telah menguji manfaat omega 3 pada orang dengan depresi. Sebagian besar penelitian telah menggunakan omega 3 sebagai tambahan untuk orang yang menggunakan antidepresan dengan resep terbatas atau manfaat. Sementara, lebih sedikit penelitian yang meneliti terapi omega 3 saja. Uji klinis biasanya menggunakan EPA atau kombinasi EPA plus DHA, pada dosis 0,5 hingga 1 gram per hari hingga 6 hingga 10 gram per hari. Untuk memberikan beberapa perspektif, 1 gram per hari akan sesuai dengan makan tiga makanan salmon per .

Penting:   Menulis, Resep Jitu Tangkal Kesepian dan Gangguan Kesehatan

Meta-analisis (penelitian yang menggabungkan dan menganalisis hasil beberapa penelitian) umumnya menunjukkan bahwa omega 3 efektif, tetapi temuannya tidak bulat karena variabilitas antara dosis, rasio EPA terhadap DHA, dan masalah desain studi lainnya. Dosis yang paling efektif tampaknya memiliki setidaknya 60% EPA relatif terhadap DHA. Meski DHA dianggap kurang efektif sebagai antidepresan, bahan ini mungkin memiliki efek perlindungan terhadap bunuh diri.

memuat...

Penelitian di Massachusetts General Hospital dan Emory University menunjukkan bahwa individu yang mengalami depresi, yang kelebihan berat badan, dan mengalami peningkatan aktivitas peradangan, mungkin merupakan kandidat yang baik untuk perawatan EPA. Anak-anak dan remaja dengan depresi juga dapat memperoleh manfaat dari suplementasi omega 3. Di Harvard, ada penelitian besar yang sedang menguji apakah suplementasi omega 3 (sendiri atau dalam kombinasi dengan vitamin D) dapat mencegah depresi pada orang dewasa yang lebih tua yang .

Penting:   Pentingnya CPR dan Kenapa Anda Harus Mempelajarinya

Omega 3 telah dipelajari dalam berbagai gangguan mood, seperti depresi pasca-melahirkan, dengan beberapa hasil yang menjanjikan. Pada gangguan bipolar (manic depression), omega 3 mungkin paling efektif untuk fase depresi daripada fase mania . Omega 3 juga telah diusulkan untuk meringankan atau mencegah kondisi kejiwaan lainnya, termasuk skizofrenia, gangguan kepribadian, gangguan obsesif kompulsif, dan gangguan defisit perhatian. Namun, masih belum cukup bukti untuk merekomendasikan omega 3 dalam kondisi ini.

Dosis untuk depresi berkisar dari kurang dari 1 gram per hari hingga 10 gram per hari, tetapi kebanyakan penelitian menggunakan dosis antara 1 gram hingga 2 gram per hari. Untuk pasien dengan depresi bipolar, harus lebih berhati-hati karena omega 3 dapat menyebabkan mania, seperti kebanyakan antidepresan. Pada orang-orang ini, merekomendasikan untuk menggunakan omega 3 dengan hati-hati, dan sebaiknya dikombinasikan dengan penstabil mood yang diresepkan.

Penting:   Dilecehkan di Media Sosial? Risiko Depresi Anda Berpotensi Naik

Omega 3 umumnya aman dan ditoleransi dengan baik oleh tubuh. Perut yang mual dan ‘rasa amis’ adalah keluhan yang paling umum, tetapi sekarang lebih jarang karena metode pembuatan yang mengurangi kotoran. Kekhawatiran masa lalu tentang omega 3, yang meningkatkan risiko perdarahan, sebagian besar tidak terbukti, tetapi perhatian tetap disarankan pada orang yang menggunakan pengencer darah atau yang akan menjalani operasi.

author

Leave a reply "Studi: Asam Lemak Omega 3 Baik untuk Gangguan Mood"