Studi: Diet Rendah Karbohidrat Tingkatkan Risiko Kematian Dini

Peringatan bagi Anda yang saat ini melakukan diet dengan mengurangi . Pasalnya, sebuah terbaru menunjukkan, orang yang memangkas dari mereka ternyata dapat memperpendek usia hidup mereka. Studi ini sendiri dipresentasikan pada pertemuan tahunan European Society of Cardiology, di Munich, Jerman, pada Agustus 2018.

Diet Rendah Karbohidrat - www.medisyskart.com

Diet Rendah Karbohidrat - www.medisyskart.com

Menggunakan data pada hampir 25.000 orang Amerika, para peneliti menemukan bahwa seperempat yang mengonsumsi karbohidrat paling sedikit setiap hari memiliki risiko kematian yang lebih tinggi selama enam tahun ke depan. Secara khusus, mereka memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi karena penyakit jantung, stroke, dan . Meski studi tidak dapat membuktikan sebab akibat, para ahli mengatakan temuan menyoroti dampak potensial dari diet tersebut pada jangka panjang.

Secara lebih rinci, temuan ini didasarkan pada data dari penelitian pemerintah AS yang mensurvei 24.825 orang dewasa yang berusia sekitar 48 tahun. Para peserta ditanya tentang kebiasaan makan mereka yang biasa, termasuk jumlah karbohidrat yang mereka konsumsi. Tim membagi mereka menjadi empat kelompok berdasarkan persentase karbohidrat dalam makanan mereka.

Penting:   5 Tips Alami Atasi Disfungsi Ereksi

Secara keseluruhan, seperempat dengan asupan karbohidrat terendah memiliki risiko 32 persen lebih tinggi untuk meninggal selama enam tahun ke depan, dibandingkan dengan mereka yang paling banyak makan. Kemungkinan mereka meninggal akibat penyakit jantung atau stroke sekitar 50 persen lebih tinggi, sementara risiko kematian akibat kanker adalah 35 persen lebih besar. Tentu saja, mungkin ada banyak perbedaan antara orang-orang yang memilih karbohidrat rendah daripada diet karbohidrat tinggi, mereka mungkin mencoba menurunkan berat badan, misalnya.

memuat...

Para peneliti kemudian mencoba untuk mengonfirmasi temuan dengan melihat data dari tujuh studi jangka panjang yang diikuti lebih dari 447.000 orang selama sekitar 16 tahun. Secara keseluruhan, orang yang mengonsumsi karbohidrat paling sedikit memiliki risiko 15 persen lebih tinggi untuk meninggal selama masa studi, dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi paling banyak karbohidrat.

Penting:   Hiu: Manfaat Kesehatan dan Potensi Lawan Penyakit

“Diet rendah karbohidrat mungkin berguna dalam jangka pendek untuk menurunkan berat badan, menurunkan tekanan darah, dan meningkatkan kontrol gula darah,” kata Dr. Maciej Banach, dari Medical University of Lodz, di Polandia, dalam sebuah pernyataan. “Tetapi, penelitian kami menunjukkan bahwa dalam jangka panjang, mereka terkait dengan peningkatan risiko kematian akibat berbagai penyebab, dan kematian karena penyakit kardiovaskular, penyakit serebrovaskular, dan kanker.”

Meski demikian, Connie Diekman, ahli diet terdaftar yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, menuturkan bahwa penelitian tersebut tidak membuktikan bahwa karbohidrat dari makanan manusia merupakan faktor kunci dalam umur panjang. Jika Anda ingin melindungi kesehatan Anda, saran terbaik adalah menghindari pola makan yang ekstrem, dan fokus pada keseimbangan yang dari sumber tanaman dan makanan hewani.

Penting:   Pedoman Screening Mammogram untuk Kanker Payudara

Sementara itu, Dr. Todd Hurst, seorang ahli jantung di Banner University Medicine Heart Institute, di Phoenix, menuturkan bahwa temuan itu tidak membuktikan sebab dan akibat. Pada tingkat yang lebih luas, menurutnya, fokus pada macronutrien dalam diet itu salah arah. Macronutrien termasuk karbohidrat, , dan lemak. “Dan informasi itu sendiri, mengatakan sedikit tentang kualitas diet,” katanya.

“Diet kaya karbohidrat yang penuh dengan -buahan, sayuran, biji-bijian, kacang-kacangan, dan biji-bijian jauh berbeda dari makanan berkarbohidrat tinggi yang diolah dengan makanan olahan,” katanya. “Demikian pula, diet rendah karbohidrat yang memiliki berbagai makanan utuh berbeda dari berdasarkan daging dan mentega.”

author

Leave a reply "Studi: Diet Rendah Karbohidrat Tingkatkan Risiko Kematian Dini"