Studi: Kebiasaan Minum Alkohol Berdampak Buruk pada Orang Lain

Orang yang minum alkohol tidak hanya membahayakan diri mereka sendiri, mereka juga membahayakan dan teman. Sebuah studi terbaru menemukan efek dari alkohol yang tersebar luas, dengan hampir 1 dari 5 orang Amerika (dari populasi 53 juta orang) melaporkan telah dirugikan oleh kebiasaan minum orang lain, termasuk ancaman atau pelecehan, kerusakan properti, vandalisme, agresi fisik, masalah keuangan, masalah hubungan, dan masalah yang berkaitan dengan mengemudi.

Minum Alkohol - www.unlockfood.ca

Minum Alkohol - www.unlockfood.ca

“Peminum berat harus menyadari bagaimana mereka dapat berdampak pada kehidupan orang-orang di sekitar mereka,” kata rekan penulis studi, Katherine Karriker-Jaffe, seorang senior dengan Alcohol Research Group at the Public Health Institute di Emeryville, California. “Jika orang tahu lebih banyak tentang bahaya akibat alkohol, pengetahuan itu dapat mengubah norma tentang apa yang dianggap dapat diterima.”

Temuan penelitian ini sendiri diterbitkan 1 Juli 2019 di Journal of Studies on Alcohol and Drugs. editorial yang menyertainya, Dr. Sven Andreasson dari Karolinska Institute di Swedia mencatat bahwa alkohol menimbulkan masalah kesehatan skala besar. Dia mengatakan bahwa lebih dari 5% kematian di seluruh dunia disebabkan oleh alkohol.

Studi baru ini termasuk data dari dua survei nasional AS yang dilakukan pada tahun 2015, yang meneliti hampir 9.000 orang dewasa. Para peneliti menemukan bahwa 21% dan 23% pria dirugikan oleh kebiasaan minum orang lain selama setahun terakhir. Meskipun pria dan melaporkan tingkat kerusakan yang serupa, bahaya yang mereka berbeda.

memuat...

Wanita lebih cenderung memiliki masalah keuangan atau masalah keluarga karena kebiasaan minum orang lain. Sementara, bagi pria, bahaya alkohol sering kali mencakup harta benda yang hancur, vandalisme, dan agresi fisik. Mereka lebih mungkin melaporkan bahaya karena penggunaan alkohol oleh orang asing.

Orang-orang yang peminum berat sendiri juga melaporkan bahaya dari kebiasaan minum orang lain. Hampir setengah dari peminum berat mengatakan mereka telah dirugikan oleh penggunaan alkohol orang lain. Untuk dicatat, minum berat adalah lima atau lebih minuman sekaligus untuk pria dan empat atau lebih untuk wanita, kata para peneliti.

Lawrence Brown Jr., CEO START Treatment and Recovery Centers di Brooklyn, N.Y, mengatakan penting untuk mengingatkan masyarakat akan tanda-tanda penggunaan alkohol yang tidak , tetapi menambahkan bahwa sulit untuk merekomendasikan intervensi berdasarkan pada satu penelitian. Menurutnya, beberapa kelompok mungkin kurang atau terlalu terwakili dalam penelitian ini.

“Dari sudut pandang kebijakan, akan sulit untuk mengatakan apa yang pantas,” katanya. “Penulis penelitian mengakui bahwa ini adalah satu snapshot dalam waktu. Kami tidak tahu sejauh mana kerusakannya. Apakah itu terjadi setiap bulan? Setiap minggu? Ini membantu untuk mengetahui di mana Anda harus melakukan uang untuk intervensi.”

Sementara itu, penulis editorial kedua, Dr. Timothy Naimi dari Boston Medical Center mengatakan strategi berbasis populasi diperlukan. Dia mencatat bahwa pajak atas alkohol telah efektif, namun pajak alkohol federal baru-baru ini telah dipotong. Menurutnya, kebebasan untuk minum alkohol harus diimbangi oleh kebebasan dari pengaruh minum orang lain seperti ancaman pembunuhan, penyerangan seksual yang berhubungan dengan alkohol, kecelakaan mobil, pelecehan rumah tangga, kehilangan upah rumah tangga, dan penelantaran .

Penting:   Tentang Kelelahan Adrenal, Apakah Nyata?
author

Leave a reply "Studi: Kebiasaan Minum Alkohol Berdampak Buruk pada Orang Lain"