Studi: Manfaat Probiotik Tidak Sama untuk Semua Orang

Mereka dijual di mana-mana, tetapi dapatkah probiotik, bakteri yang ditemukan di beberapa seperti yogurt dan suplemen, benar-benar membantu memulihkan kesehatan pencernaan? Jawabannya mungkin iya. Tetapi, penelitian terbaru yang diterbitkan 6 September 2018 di jurnal Cell menunjukkan bahwa probiotik mungkin tidak memiliki serupa untuk semua orang.

Manfaat Probiotik - www.jpnn.com

Manfaat Probiotik - www.jpnn.com

Para peneliti Israel menemukan bahwa sistem pencernaan beberapa orang berpegang pada probiotik yang diberikan dalam suplemen. Tetapi di lain, tubuh malah mengusir bakteri baik. Dan, dalam penelitian kedua, tim yang sama menemukan bahwa ketika diminum bersamaan dengan antibiotik, probiotik sebenarnya dapat menunda bakteri usus untuk kembali normal.

“Temuan menunjukkan bahwa lebih hati-hati diperlukan ketika menggunakan probiotik, dan bahwa tidak boleh ada pendekatan ‘satu ukuran cocok untuk semua’ untuk suplemen probiotik,” ujar penulis senior studi, Dr. Eran Elinav, profesor di departemen imunologi di Weizmann Institute of Science di Rehovot, Israel. “Praktik saat ini perlu dimodifikasi menjadi satu yang berpusat pada individu.”

Penting:   Undang-undang Kesehatan No.36 Tahun 2009

Studi pertama dilakukan oleh Elinav dan timnya, termasuk 25 relawan. Mereka menjalani endoskopi bagian atas dan kolonoskopi sehingga para peneliti dapat memperoleh sampel ‘microbiome’ mereka (bakteri asli usus) di berbagai area sistem pencernaan. Lima belas orang dari kelompok itu kemudian secara acak ditempatkan ke dalam dua kelompok selama empat minggu. Satu kelompok menerima suplemen yang mengandung 11 strain probiotik yang paling populer, sedangkan kelompok kedua diberi plasebo.

memuat...

Setelah tiga minggu, mereka diberi endoskopi dan kolonoskopi lain untuk melihat perubahan apa, jika ada, yang terjadi pada microbiome. Mereka yang menerima probiotik memiliki dua reaksi berbeda terhadap suplemen. Satu kelompok memungkinkan mikroba probiotik untuk mendirikan ‘benteng’ di sistem pencernaan mereka. Kelompok lain, mengeluarkan probiotik tanpa perubahan berarti pada microbiome mereka.

Penting:   Studi: Banyak Pengidap Demensia yang Tidak Sadar Telah Memilikinya

Dalam studi kedua, para peneliti melihat apakah suplemen probiotik dapat membantu memulihkan microbiome alami setelah pemberian antibiotik. Penelitian ini melibatkan 21 orang yang ditugaskan ke salah satu dari tiga kelompok. Kelompok pertama membiarkan microbiome mereka pulih dengan sendirinya; kelompok kedua diberikan suplemen 11-regangan selama empat minggu; dan kelompok ketiga yang diobati dengan transplantasi fecal, menggunakan bakteri mereka sendiri yang dikumpulkan sebelum penggunaan antibiotik.

Baik kelompok pertama dan kelompok suplemen probiotik tidak kembali ke microbiome normal mereka setelah empat minggu, studi menemukan. Kelompok probiotik mengalami pemulihan paling lambat ke microbiome awal mereka. Namun, transplantasi fecal menghasilkan kembalinya microbiome normal secara cepat.

Penting:   Rumah Sakit RSAB Harapan Kita : Profil, Alamat, Visi, dan Misi

“Para peneliti menunjukkan bahwa microbiome itu seperti sidik jari , benar-benar unik, dan tidak dapat berasumsi bahwa suplemen akan memiliki efek yang sama untuk semua orang,” kata ahli terdaftar, Samantha Heller. “Apa yang bisa membantu adalah lebih banyak nabati. Makhluk yang hidup di usus kita harus apa yang kita , dan mereka suka serat dari makanan nabati. Mereka tidak suka makanan khas Barat.”

Probiotik adalah mikroorganisme hidup, seringkali bakteri, diyakini memiliki efek kesehatan yang menguntungkan, menurut Pusat Nasional AS untuk Kesehatan Komplementer dan Integratif. Mereka telah dipelajari dalam berbagai kondisi, termasuk diare terkait antibiotik, gangguan pencernaan, kerusakan , alergi, eksim, penyakit hati, dan bahkan biasa. Tetapi, tidak ada bukti pasti bahwa probiotik bekerja untuk semua kondisi ini.

author

Leave a reply "Studi: Manfaat Probiotik Tidak Sama untuk Semua Orang"