Studi Terbaru: Suplemen & Multivitamin Tidak Mencegah Penyakit Jantung

Bagi Anda yang gemar membeli dan mengonsumsi dan multivitamin untuk meningkatkan kesehatan jantung Anda, mungkin sebaiknya Anda menghentikan kebiasaan tersebut. Pasalnya, sebuah penelitian terbaru menunjukkan bahwa dan mineral tidak melakukan apa pun untuk mencegah penyakit jantung.

Multivitamin - miignon.com

Multivitamin - miignon.com

Sebuah studi yang diterbitkan di jurnal Circulation edisi Juli 2018 menganalisis 18 penelitian yang dilakukan antara tahun 1970 hingga 2016. Setiap orang melihat bagaimana vitamin dan suplemen mineral, yang tidak ditinjau oleh Food and Drug Administration (FDA) AS untuk keamanan atau efektivitas, memengaruhi kesehatan jantung. Setelah melacak lebih dari 2 juta peserta selama rata-rata 12 tahun, penelitian tersebut menghasilkan kesimpulan yang jelas, mereka tidak berpengaruh

“Namun, orang cenderung lebih suka solusi cepat dan mudah, seperti mengambil pil, daripada yang lebih mudah untuk mencegah penyakit kardiovaskular,” kata penulis studi Dr. Joonseok Kim, yang juga asisten profesor kedokteran di University of Alabama di divisi penyakit kardiovaskular. “Secara sederhana, multivitamin dan suplemen mineral tidak meningkatkan hasil kesehatan kardiovaskular, jadi tidak boleh diambil untuk tujuan itu.”

Penting:   4 Cara Paling Efektif untuk mengobati Sakit Pinggang

Dalam studi tersebut, Kim dan rekan-rekannya melaporkan bahwa setelah memperhitungkan baik sejarah merokok dan kebiasaan aktivitas fisik, mereka melihat tidak ada bukti bahwa mengonsumsi multivitamin atau suplemen mineral menurunkan risiko kematian akibat penyakit jantung, mengalami stroke, atau meninggal karena stroke. Kurangnya manfaat kesehatan jantung jelas terlihat di seluruh laporan, tanpa memandang usia atau kelamin.

memuat...

Dr. Gregg Fonarow, yang membantu mengarahkan UCLA Preventative Cardiology Program di Los Angeles, mencatat bahwa lebih dari 100 juta pria dan di Amerika yang mengonsumsi vitamin atau suplemen sering didasarkan pada keyakinan sesat bahwa hal itu dapat meningkatkan kesehatan jantung dan pembuluh darah mereka.

Penting:   Merancang Tempat Kerja yang Ramah Pemulihan Overdosis

“Keyakinan salah bahwa suplemen ini menyediakan beberapa tingkat perlindungan mengalihkan perhatian dari mengadopsi pendekatan yang benar-benar menurunkan risiko kardiovaskular,” ujar Fonarow. “Pendekatan berbasis bukti, panduan yang untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular fatal dan non-fatal termasuk mempertahankan tekanan darah yang , kadar kolesterol, berat badan, tidak merokok, dan terlibat dalam aktivitas fisik harian.”

Menurut Kim, menempatkan keyakinan seseorang dalam suplemen dapat menyimpangkan masyarakat dari mengikuti langkah-langkah yang terbukti bermanfaat bagi kesehatan jantung. Kim sendiri berharap ada penelitian baru yang meredam hype multivitamin dan suplemen mineral, dan mendorong orang untuk fokus pada isu-isu nyata seperti , olahraga, hingga berhenti merokok.

The Council for Responsible Nutrition (CRN), sebuah asosiasi perdagangan yang mewakili para pembuat suplemen, sendiri juga telah menekankan bahwa -produk tersebut hanya dimaksudkan sebagai bantuan nutrisi, bukan sebagai sarana untuk mencegah atau mengobati penyakit. CRN menekankan bahwa multivitamin mengisi kesenjangan nutrisi dalam yang kurang sempurna dan mendukung sejumlah fungsi fisiologis lainnya. Mereka tidak dimaksudkan untuk melayani sebagai peluru ajaib untuk pencegahan penyakit serius."

Penting:   Resep Masakan Sehat untuk Berbuka Puasa dan Sahur
author

Leave a reply "Studi Terbaru: Suplemen & Multivitamin Tidak Mencegah Penyakit Jantung"