Susu, Baik atau Buruk Bagi Kesehatan Tubuh?

No comment 135 views

Ketika -anak, pasti sering minum . Dalam iklan di TV dan media lainnya, dan makanan olahan lainnya digambarkan sebagai tiket cepat untuk menuju tulang yang lebih kuat dan otot yang lebih besar. Namun, pertanyaannya sekarang, apakah memang baik untuk kesehatan atau justru malah merugikan tubuh?

Minum Susu - www.telegraph.co.uk

Minum Susu - www.telegraph.co.uk

“Susu tidak diperlukan dalam diet untuk kesehatan yang optimal,” ujar nutrition research scientist di Harvard T.H. Chan School of Public Health, Vasanti Malik. “Tetapi bagi banyak orang, ini adalah cara termudah untuk mendapatkan kalsium, vitamin D, dan yang mereka butuhkan untuk menjaga jantung, otot, dan tulang tetap sehat dan berfungsi dengan baik.”

-produk susu seperti susu, yogurt, keju, dan keju cottage, adalah sumber kalsium yang baik, yang membantu menjaga kepadatan tulang dan mengurangi patah tulang. Orang dewasa hingga usia 50 tahun membutuhkan 1.000 mg kalsium per hari. Sementara, yang lebih tua dari 50 tahun dan pria yang lebih tua dari 70 tahun membutuhkan 1.200 mg per hari. Susu juga diperkaya dengan vitamin D, yang dibutuhkan tulang untuk mempertahankan massa tulang.

Orang dewasa yang lebih tua juga membutuhkan protein untuk melindungi dari sarcopenia, kehilangan massa dan kekuatan otot yang berkaitan dengan usia, dan produk susu bisa menjadi sumber yang baik. Jumlah yang disarankan untuk orang dewasa yang lebih tua adalah 0,8 gram per kilogram berat badan. Pria dengan berat 180 pon membutuhkan sekitar 65 gram protein per hari, dan wanita dengan berat 140 pon membutuhkan sekitar 50 gram.

American Heart Association masih merekomendasikan orang dewasa untuk tetap berpegang pada produk susu bebas lemak atau rendah lemak. Tetapi, terbaru menunjukkan bahwa susu berlemak mungkin tidak terlalu mengancam kesehatan jantung. Sebuah laporan yang dipresentasikan pada Congress of the European Society of Cardiology 2018 meneliti 20 studi yang melibatkan hampir 25.000 orang, dan tidak menemukan hubungan antara konsumsi sebagian besar produk susu dan kardiovaskular. Tetapi, konsumsi susu yang sangat tinggi (rata-rata hampir satu liter sehari) dikaitkan dengan risiko kardiovaskular yang lebih tinggi.

memuat...

Beberapa sains bahkan menyatakan bahwa jenis susu yang tepat dapat mencegah penyakit jantung. Sebuah studi yang melibatkan 2.000 pria yang diterbitkan oleh British Journal of Nutrition menemukan bahwa mereka yang makan banyak produk susu fermentasi, seperti yogurt dan keju, memiliki risiko lebih kecil terkena penyakit arteri koroner daripada pria yang mengonsumsi lebih sedikit produk-produk ini. Ini mendukung studi sebelumnya yang menunjukkan bahwa produk susu fermentasi memiliki efek yang lebih sehat pada profil lipid darah dan risiko penyakit jantung.

Ketika berbicara kesehatan secara keseluruhan, tampaknya susu bukanlah pahlawan atau penjahat. Menambahkan susu ke dalam makanan sehari-hari Anda, dapat membantu Anda untuk mendapatkan beberapa nutrisi penting yang Anda butuhkan. “Tetapi, perlu diingat bahwa makan makanan yang seimbang yang mencakup banyak sayuran dan kacang hijau dapat lebih membantu Anda mendapatkan kalsium dan protein yang Anda butuhkan daripada terlalu mengandalkan susu,” kata Malik.

Ia sendiri lebih menyarankan orang tetap menggunakan produk susu rendah lemak, karena ini membantu mengurangi asupan lemak jenuh tetapi masih menawarkan nutrisi dalam jumlah yang baik. Sebagai alternatif, Anda dapat memilih pengganti seperti almond dan susu kedelai, tetapi ketahuilah bahwa mereka memiliki jumlah protein yang lebih rendah daripada susu biasa. Untuk satu sumber produk susu, Malik merekomendasikan yogurt Yunani biasa.

Penting:   Ini Makanan Penyebab & Penghambat Menopause Dini
author

Leave a reply "Susu, Baik atau Buruk Bagi Kesehatan Tubuh?"