Masih Amankah Tabir Surya untuk Cegah Kanker Kulit?

No comment 132 views

Liputan media tentang penelitian terbaru telah membuat banyak orang khawatir tentang keamanan pemakaian tabir surya untuk melindungi kulit dari sengatan sinar matahari. Tetapi, sementara pengujian lebih lanjut tampaknya diperlukan, hingga detik ini tabir surya masih menjadi rekomendasi terbaik untuk melindungi Anda terhadap kanker kulit.

Wanita Pakai Tabir Surya - www.healthywomen.org

Pakai Tabir Surya - www.healthywomen.org

Food and Drug Administration (FDA) baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka akan memperbarui rekomendasi tentang keamanan tabir surya pada akhir tahun 2019. Secara umum, mereka mencoba menjawab dua pertanyaan, yakni sejauh mana kimia dalam tabir surya diserap ke dalam tubuh ada apa kesehatan dari kimia ini yang diserap ke dalam tubuh.

Dalam studi JAMA, FDA meminta 24 orang sehat untuk mengaplikasikan tabir surya empat kali sehari selama empat hari ke area besar tubuh mereka. Para peserta secara acak diminta untuk menggunakan semprotan tabir surya, krim, atau lotion. Semua tabir surya mengandung beberapa kombinasi empat bahan aktif, yaitu avobenzone, oxybenzone, octocrylene, dan ecamsule. Tiga puluh sampel darah dikumpulkan dari para peserta selama tujuh hari.

Para peneliti menemukan konsentrasi sistemik lebih dari 0,5 nanogram per mililiter (ng/ml) dari keempat bahan aktif dalam darah sukarelawan ini. Temuan ini, meskipun menarik, harus dipertimbangkan dalam konteks beberapa batasan. Penelitian ini disebut percobaan penggunaan maksimal eksplorasi, karena produk tabir surya diterapkan sesuai dengan batas maksimum arahan produk untuk digunakan, yang kemungkinan jauh melebihi penggunaan oleh konsumen rata-rata.

Selain itu, sementara FDA merekomendasikan bahwa bahan aktif dalam tabir surya yang melebihi 0,5 ng/ml harus menjalani pengujian toksikologi untuk memeriksa efek kesehatan yang berbahaya, angka ini agak berlebihan, karena tidak diketahui apa arti dari tingkat darah ini. FDA mengakui bahwa tanpa pengujian lebih lanjut, kita tidak tahu seberapa tingkat penyerapan yang dianggap .

Sejauh ini, titanium dioksida dan seng oksida adalah dua bahan tabir surya yang oleh FDA dianggap sebagai aman dan efektif. Bahan-bahan ini tidak terserap ke dalam tubuh. Untuk dapat ditentukan aman, suatu harus telah melalui pengujian klinis yang memadai untuk memastikan keamanannya. Para ahli pun setuju bahwa produk tersebut aman berdasarkan penggunaan yang disarankan dan direkomendasikan. Sementara, dua bahan tabir surya aktif lainnya, PABA dan tolamine salicylate, dianggap tidak aman.

memuat...

FDA sendiri meminta lebih banyak data pada tambahan 12 bahan tabir surya aktif untuk menentukan apakah mereka dapat diklasifikasikan sebagai aman dan efektif. Bahan-bahan tabir surya yang tidak menerima penetapan aman dalam laporan akhir FDA, yang akan dikirim pada November 2019, harus melalui proses New Drug Application (NDA). Produk baru yang mengandung bahan yang aman tidak perlu melalui proses NDA.

Lalu, haruskah Anda tetap menggunakan tabir surya? Benar. Paparan sinar ultraviolet (UV) dari matahari adalah faktor risiko utama untuk kanker kulit, yang merupakan kanker paling umum di AS dan banyak negara. Penggunaan tabir surya telah terbukti melindungi terhadap kanker kulit yang diinduksi UV, serta kulit terbakar dan -tanda penuaan.

FDA sendiri belum meminta masyarakat untuk berhenti menggunakan tabir surya yang mengandung avobenzone, oxybenzone, octocrylene, atau ecamsule. Itu karena sementara studi JAMA menyimpulkan bahan-bahan ini diserap oleh tubuh ketika diterapkan pada konsentrasi tinggi, kita tidak tahu apakah ini memengaruhi kesehatan seseorang atau tidak.

Selain itu, belum ada laporan tentang efek samping serius dari produk tabir surya terkait dengan penyerapan sistemik. Faktanya, FDA telah mengumumkan di situs resminya bahwa mengingat manfaat kesehatan masyarakat yang diakui dari penggunaan tabir surya, orang Amerika harus terus menggunakan tabir surya dan tindakan perlindungan matahari lainnya ketika upaya pembuatan peraturan ini bergerak maju.

Nah, sampai FDA dan badan kesehatan lainnya mengeluarkan rekomendasi terbaru mereka, Anda bisa mempraktikkan saran dari kulit. Hindari terpapar sinar matahari langsung atau mencari tempat teduh antara 10 pagi dan 2 siang, karena saat itulah radiasi UV adalah yang terkuat. Terapkan tabir surya ke semua area yang terpapar, menggunakan tabir surya SPF 30 atau lebih tinggi. Pakaian pelindung matahari, termasuk kemeja lengan panjang, celana panjang, topi, dan kacamata hitam, bisa menjadi pilihan bagus untuk perlindungan terhadap sinar matahari, terutama untuk anak kecil.

Penting:   Awas, Obat Flu Bebas Bisa Memengaruhi Kesehatan Jantung Anda
author

Leave a reply "Masih Amankah Tabir Surya untuk Cegah Kanker Kulit?"