Tak Cuma Diabetes, Kontrol Gula Darah Baik untuk Jantung

merusak setiap bagian tubuh, mulai dari otak hingga kaki. Gula darah tinggi, ciri khas , membuat kekacauan pada pembuluh darah. Karena itu, masuk akal bahwa menjaga gula darah bawah kontrol harusnya kerusakan terkait diabetes. Selain itu, kontrol gula darah yang ketat juga diklaim baik untuk jantung dan sistem sirkulasi, meski kadar pasti masih menjadi pertanyaan hingga saat ini.

Kontrol Gula Darah - health.detik.com

Kontrol Gula Darah - health.detik.com

Bahaya Gula Darah Tinggi

Diabetes tipe 2 ditandai dengan kadar gula darah yang tinggi. Seiring waktu, gula darah tinggi merusak pembuluh darah kecil di seluruh tubuh. Ini disebut penyakit microvascular. Kerusakan dapat menyebabkan gagal ginjal, nyeri saraf, amputasi, dan kebutaan. Tetapi, penyebab utama komplikasi dan kematian pada penderita diabetes adalah penyakit kardiovaskular, yang melibatkan pembuluh darah tubuh yang lebih besar. Sekitar dua pertiga penderita diabetes meninggal karena penyakit jantung, stroke, atau masalah kardiovaskular lainnya.

gula darah yang baik adalah hemoglobin A1c (HbA1c). Ini menunjukkan tingkat gula darah rata-rata seseorang selama tiga bulan sebelumnya. Orang tanpa diabetes memiliki tingkat HbA1c di bawah 5,7%; sedangkan tingkat HbA1c 6,5% atau lebih besar biasanya menunjukkan diabetes. Bagi sebagian orang dengan diabetes tipe 2, yang sehat dan olahraga teratur dapat menjaga gula darah tetap terkontrol, tetapi banyak juga yang membutuhkan obat. Penderita diabetes biasanya didesak untuk mengarahkan kontrol gula darah yang ketat, yang diterjemahkan ke tingkat HbA1c di bawah 7%.

Penting:   Waspada, Polusi Udara Tingkatkan Risiko Diabetes

Kontrol Gula Darah

Penelitian telah menunjukkan bahwa kontrol gula darah yang ketat dapat mengurangi risiko komplikasi microvascular. Selain itu, laporan The New England Journal of Medicine (NEJM) memberikan bukti meyakinkan bahwa apa yang disebut kontrol gula darah ketat juga baik untuk jantung dan sistem sirkulasi. “Kontrol gula darah yang ketat merupakan usaha perawatan diabetes,” kata Dr. David Nathan, profesor kedokteran di Harvard Medical School dan direktur General Clinical Research Center and the Diabetes Center at Massachusetts General Hospital..

memuat...

Laporan ini adalah tindak lanjut 10 tahun dari Veterans Affairs Diabetes Trial. Studi ini mendaftarkan 1.791 veteran militer dengan diabetes tipe 2 yang rata-rata berusia 60 tahun. Para veteran ini secara acak ditugaskan untuk terapi ‘intensif’ yang dimaksudkan untuk membawa gula darah turun ke target HbA1c yang lebih rendah, atau terapi ‘standar’ dengan target HbA1c yang lebih tinggi. Dalam setiap kelompok, target tingkat gula darah dicapai dengan kombinasi obat diabetes oral dan suntikan insulin, jika diperlukan.

Penting:   Vaksin Flu Selama Kehamilan Menyebabkan Keguguran?

Lebih dari 1.600 peserta studi diikuti selama lima tahun. Peneliti membandingkan berapa banyak peserta yang mengalami kejadian kardiovaskular, seperti serangan jantung atau stroke, antara terapi intensif dan kelompok terapi standar. Hasilnya, serangan jantung dan risiko stroke pada kelompok kontrol ketat adalah 17% lebih rendah daripada mereka yang kadar gula darahnya melayang sedikit lebih tinggi. Itu berarti hampir 9 kali lebih sedikit untuk serangan jantung dan stroke per 1.000 orang.

Standar Kontrol Gula Darah

Namun, meskipun kontrol gula darah yang ketat dapat membantu mencegah kerusakan terkait diabetes, ia memiliki beberapa kelemahan. Orang-orang yang bertujuan untuk kontrol ketat dapat mengalami serangan gula darah rendah (hipoglikemia), yang bisa sangat berbahaya. Kontrol yang ketat juga bisa sulit untuk dicapai, kadang-kadang membutuhkan banyak obat yang mungkin memiliki efek samping yang berbahaya dari mereka sendiri.

Penting:   Macam Penyakit Sistem Kekebalan Tubuh (Autoimun)

Kontrol gula darah yang baik penting untuk semua orang dengan diabetes. Pedoman saat ini dari American Diabetes Association merekomendasikan untuk mencapai tingkat HbA1c kurang dari 7%. Namun, pedoman itu juga mengakui bahwa tidak ada satu ukuran pun yang cocok untuk semua aturan. Jika Anda menderita diabetes, tanyakan kepada Anda mengenai kontrol gula darah ketat yang tepat untuk Anda.

author

Leave a reply "Tak Cuma Diabetes, Kontrol Gula Darah Baik untuk Jantung"