Tekanan Darah Tinggi Ancam Penyumbatan Pembuluh Darah di Otak

Tekanan darah yang tinggi telah lama dikaitkan dengan berbagai masalah . Nah, sebuah terbaru yang diterbitkan secara online di jurnal Neurology pada tanggal 11 Juli 2018 mengatakan, tekanan darah tinggi di kemudian hari dapat berkontribusi pada penyumbatan pembuluh darah dan terkait dengan penyakit Alzheimer.

Tekanan Darah Tinggi - beauty.popbela.com

Tekanan Darah Tinggi - beauty.popbela.com

Studi ini melacak hampir 1.300 orang tua sampai mereka meninggal. Para ilmuwan menemukan risiko yang sangat tinggi dari satu atau lebih lesi di antara mereka dengan pembacaan tekanan darah sistolik tinggi. Lesi ini didominasi oleh apa yang disebut ‘infarcts’, yaitu area mati yang didorong oleh penyumbatan pasokan darah yang dapat memicu stroke.

Tekanan darah normal didefinisikan pada kisaran 120/80 mm/Hg atau lebih rendah. Angka teratas dikenal sebagai tekanan darah sistolik (tekanan di pembuluh selama detak ), sedangkan angka yang lebih rendah adalah tekanan darah diastolik (tekanan antar denyut). Akhir tahun 2017, American College of Cardiology dan American Heart Association mengubah rekomendasi tekanan darah, mendefinisikan tekanan darah tinggi di angka 130/80 mm/Hg atau lebih tinggi.

Penting:   Begini Rasanya Berhasil Menurunkan Berat Badan 100 Pon dalam Waktu Singkat

“Kami telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa tekanan darah tinggi, terutama yang lebih muda kehidupan, terkait dengan stroke,” kata penulis studi, Dr. Zoe Arvanitakis, direktur medis dari Rush Memory Clinic di Chicago. “Namun, kami tahu jauh lebih sedikit mengenai penyakit cerebrovascular dan ingin memeriksa masalah tekanan darah di kemudian hari.”

memuat...

Arvanitakis dan timnya mengikuti hampir 1.300 orang sampai kematian mereka, yang terjadi pada usia rata-rata hampir 89 tahun. Dua pertiga dari peserta, yang kebanyakan wanita, memiliki riwayat tekanan darah tinggi, dan 87 persen mengonsumsi obat tekanan darah. Menggunakan hasil otopsi setelah kematian peserta, para mengetahui bahwa 48 persen memiliki satu atau lebih lesi infark otak. Risiko lesi lebih tinggi terjadi pada mereka dengan pembacaan tekanan darah sistolik rata-rata yang lebih tinggi selama bertahun-tahun.

Penting:   Ahli Kesehatan: Satu dari Tiga Kasus Demensia Dapat Dicegah

Mencari -tanda penyakit Alzheimer di otak yang diotopsi, para peneliti juga melihat hubungan antara tekanan darah sistolik yang lebih tinggi pada tahun-tahun sebelum kematian dan jumlah simpul kusut sel-sel otak yang lebih tinggi, yang menandakan adanya kondisi tersebut. Namun, plak amyloid, yang juga mencirikan otak yang terkena Alzheimer, tidak terkait dengan tekanan darah dalam penelitian.

“Studi itu sangat penting dan itu harus mendorong dialog tentang cara terbaik untuk mengatur tekanan darah pada orang dewasa yang lebih tua,” ujar Dr. Ajay Misra, ketua ilmu saraf di NYU Winthrop Hospital di Mineola. “Banyak informasi bagus yang keluar, tetapi ada lebih banyak pertanyaan daripada jawaban. Penelitian ini dilakukan untuk memprovokasi pertanyaan semacam itu.”

Penting:   Pengertian, Pengobatan, dan Pencegahan Usus Bocor (Leaky Gut)

Misra mencatat, penelitian menemukan bahwa penurunan tekanan darah yang cepat pada orang dewasa yang lebih tua sebenarnya meningkatkan risiko stroke. Alasan potensial untuk itu, katanya, adalah arteri menjadi kurang elastis saat kita menua, jadi tekanan darah yang sedikit lebih tinggi diperlukan untuk menjaga aliran darah yang cukup.

author

Leave a reply "Tekanan Darah Tinggi Ancam Penyumbatan Pembuluh Darah di Otak"