Telomere (Penanda DNA) Mampu Prediksi Penuaan?

No comment 378 views

awet muda adalah dambaan banyak orang, terutama kaum perempuan. Karena itu, ketika tanda-tanda penuaan mulai muncul, banyak dari mereka yang kemudian melakukan berbagai cara untuk menutupi, atau bahkan menghilangkannya. Tidak heran jika kemudian ditemukan beragam produk kosmetik dan suplemen yang diklaim mampu membantu menunda proses penuaan.

Telomere (Penanda DNA)

Telomere (Penanda DNA)

Terkait dengan penuaan ini, telomere kini sedang ramai diperbincangkan. Telomere bisa dikatakan sebagai untaian DNA yang melindungi ujung kromosom. Telomere cenderung memendek dari waktu ke waktu, sehingga mereka dianggap sebagai penanda biologis penuaan. Kebiasaan yang tidak sehat, seperti merokok, junk food, obesitas, tidak aktif, dan stres kronis, juga terkait dengan telomere yang lebih pendek. Telomere yang lebih pendek, pada gilirannya, dikaitkan dengan harapan hidup yang lebih rendah dan tingkat yang lebih tinggi mengembangkan kronis, seperti kardiovaskular.

Menurut perusahaan pengujian telomere, mempelajari panjang telomere mungkin bisa memberikan wawasan tentang usia ‘biologis’ Anda. Anda bisa menemukan tes ini di beberapa tempat, salah satunya adalah . Beberapa perusahaan akan menjual kit yang memungkinkan Anda mengirim DNA (dengan setetes darah) ke laboratorium. Setelah beberapa minggu, perusahaan mengirimkan hasil tes kepada Anda, yang memberi tahu Anda berapa panjang telomere Anda dan berapa panjangnya dibandingkan dengan rekan-rekan Anda.

Jika Anda memiliki lebih banyak uang, Anda dapat berbicara dengan ‘pelatih’ perusahaan, yang menjelaskan hasilnya kepada Anda dan membantu Anda rencana untuk hidup yang lebih sehat. Cara lain untuk mendapatkan tes termasuk:

  • pergi ke klinik dengan yang akan memesan tes untuk Anda dan kemudian berbicara kepada Anda melalui hasilnya
  • membeli dan memesan tes dari perusahaan yang mengarahkan Anda ke lab atau dokter yang bekerja di wilayah Anda
  • meminta dokter Anda sendiri melakukan tes untuk Anda.

“Ada beberapa metode yang diterbitkan untuk pengukuran telomere. Beberapa lebih baik daripada yang lain dalam hal kontrol kualitas dan ketahanan. Metode yang paling umum disebut metode PCR real-time,” ujar Dr. Immaculata De Vivo, profesor Harvard Medical School dan peneliti genetika di Dana-Farber/Harvard Cancer Centre. “Kami menjalankannya di Harvard Cancer Centre. Tetapi, ini membutuhkan keahlian dan ada banyak variabel.”

memuat...

Hanya memiliki satu uji telomere, bahkan di laboratorium , tidak dapat memberi tahu Anda seberapa cepat telomere Anda memendek. Ini karena kita tidak semuanya terlahir dengan jumlah telomere yang sama, dan karena Anda membutuhkan tes dasar yang diikuti dari waktu ke waktu untuk mengetahui berapa banyak telomere Anda yang hilang.

“Plus, bahkan jika telomere Anda memendek, itu tidak berarti sesuatu yang buruk akan terjadi,” timpal Dr. William Hahn, seorang profesor di Harvard Medical School dan kepala staf strategi penelitian di Dana-Farber Cancer Institute yang berafiliasi dengan Harvard. “Dan, jika telomere Anda panjang, itu tidak menjamin bahwa sesuatu yang buruk tidak akan terjadi.”

Lalu, haruskah Anda mencoba pengujian telomere? Laboratorium komersial dan klinik yang memasukkan tes telomere menunjukkan bahwa hasilnya akan membantu Anda membuat keputusan gaya hidup yang lebih baik untuk memperlambat pemendekan telomere dan meningkatkan panjang telomere. “Sayangnya, tidak ada yang telah terbukti mencegah pemendekan telomere Anda,” sambung Dr. Hahn.

Mempelajari status telomere Anda dapat menjadi ‘panggilan bangun’ untuk mengubah perilaku yang terkait dengan pemendekan telomere, seperti makan makanan yang lebih sehat, menurunkan berat badan, berhenti merokok, atau mengurangi stres. Tetapi, apakah Anda benar-benar perlu membayar tes untuk memberitahu Anda itu? Mungkin lebih mudah untuk mengadopsi kebiasaan sehat yang terkait dengan kehidupan yang lebih panjang.

Penting:   Penyebab dan Pengobatan Cegukan
author

Leave a reply "Telomere (Penanda DNA) Mampu Prediksi Penuaan?"