Tentang Cannabidiol (CBD), Manfaat dan Efek Samping untuk Kesehatan

Akhir-akhir ini, media internasional banyak membahas mengenai cannabidiol (CBD), dan Anda mungkin melihatnya sebagai bahan tambahan untuk smoothie usai latihan atau kopi di pagi hari. Apa sebenarnya CBD itu? Kenapa tiba-tiba jadi populer? Berikut kami sajikan informasi lengkapnya untuk Anda, seperti dituturkan Harvard Health Publishing.

Cannabidiol (CBD) - www.thecbdblog.com

Cannabidiol (CBD) - www.thecbdblog.com

CBD adalah yang bahan aktif ganja. Sementara CBD merupakan komponen penting dari ganja medis, itu berasal langsung dari tanaman rami, yang merupakan ‘sepupu’ dari tanaman ganja. Meski CBD adalah komponen ganja, dengan sendirinya itu tidak menyebabkan ‘terbang’. Menurut laporan dari Organisasi Dunia (WHO), pada manusia, CBD tidak menunjukkan efek yang mengindikasikan adanya penyalahgunaan atau potensi ketergantungan, dan hingga saat ini, tidak ada bukti masalah terkait masyarakat yang terkait dengan penggunaan CBD murni.

Penting:   5 Macam Sakit Kepala dan Cara mengatasinya

CBD sendiri tersedia di sebagian besar Amerika Serikat, meskipun status hukumnya yang pasti berubah-ubah. Semua 50 negara bagian memiliki undang-undang yang melegalkan CBD dengan berbagai tingkat pembatasan. Saat ini, banyak orang mendapatkan CBD tanpa lisensi ganja medis. Legalitas CBD diperkirakan akan berubah, karena saat ini ada konsensus bipartisan di Kongres untuk membuat hukum tanaman rami yang akan membuat CBD sulit untuk dilarang.

CBD untuk Kesehatan

CBD telah dipuji karena berbagai macam manfaat kesehatan, tetapi bukti ilmiah terkuat adalah karena bahan itu efektif dalam mengobati beberapa sindrom epilepsi anak yang paling kejam, seperti sindrom Dravet dan sindrom Lennox-Gastaut (LGS), yang biasanya tidak merespon untuk anti-seizure. Dalam banyak , CBD mampu mengurangi jumlah kejang, dan dalam beberapa kasus itu, mampu menghentikan kejang sama sekali. Baru-baru ini, FDA menyetujui obat cannabis pertama yang diturunkan untuk kondisi ini, Epidiolex, yang mengandung CBD.

Penting:   Info Terkini, Bahaya Radiasi Ponsel mengancam mereka yang hobi ber-selfie
memuat...

CBD umumnya digunakan untuk mengatasi kecemasan. Sementara, untuk pasien yang menderita melalui penderitaan insomnia, penelitian menunjukkan bahwa CBD dapat membantu dengan tertidur dan tetap tertidur. CBD juga menawarkan opsi untuk mengobati berbagai kronis. Sebuah studi dari European Journal of Pain pada hewan menunjukkan, CBD yang diterapkan pada bisa membantu mengurangi rasa sakit dan peradangan karena radang sendi. Studi lain menunjukkan, CBD menghambat rasa sakit inflamasi dan neuropatik, dua jenis nyeri kronis yang paling sulit diobati. Studi lebih lanjut pada manusia diperlukan untuk membuktikan klaim pendukung CBD tentang kontrol nyeri.

CBD

Efek samping dari CBD termasuk mual, kelelahan, dan iritabilitas. CBD dapat meningkatkan tingkat Coumadin dalam Anda, dan dapat meningkatkan tingkat obat tertentu lainnya dalam Anda dengan mekanisme yang sama persis yang dilakukan jus jeruk Bali. Keprihatinan keamanan yang signifikan dengan CBD adalah bahwa ia terutama dipasarkan dan dijual sebagai suplemen, bukan obat.

Penting:   Bahaya Kesepian dan Cara Mengatasinya

Memang, dibutuhkan lebih banyak penelitian, tetapi CBD mungkin terbukti menjadi pilihan untuk mengelola kecemasan, insomnia, dan nyeri kronis. Namun, tanpa bukti berkualitas tinggi yang cukup dalam penelitian terhadap manusia, belum dapat ditentukan dosis yang efektif, dan karena CBD saat ini sebagian besar tersedia sebagai suplemen yang tidak diatur, sulit untuk mengetahui dengan pasti apa yang Anda dapatkan.

author

Leave a reply "Tentang Cannabidiol (CBD), Manfaat dan Efek Samping untuk Kesehatan"