Tentang Kanker Kolorektal: Faktor Risiko, Diagnosis, dan Pengobatan

Diagnosis kanker kolorektal dapat menakutkan bagi pasien dan keluarganya karena menimbulkan pertanyaan dan ketidakpastian, dari cara mengatasi kondisi hingga belajar tentang pilihan dan membuat rencana untuk pemulihan dan jalan di depan. Nah, berikut informasi tentang tersebut, termasuk dan cara .

Kanker Kolorektal - www.harnas.co

Kanker Kolorektal - www.harnas.co

Apa itu Kanker Kolorektal?

Kanker kolorektal adalah penyakit yang terbentuk di jaringan usus besar dan/atau rektum, keduanya terletak di bagian bawah saluran pencernaan. Kanker usus besar dan kanker rektum sering dikelompokkan bersama karena mereka berbagi banyak karakteristik, gejala, dan pilihan pengobatan. Dan, karena usus besar dan dubur terletak sangat berdekatan, dan memainkan peran kunci dalam sistem pencernaan , gejala dan perawatan kanker kolorektal sering berdampak pada bagaimana pasien memproses makanan dan tinja.

Siapa yang Mendapat Kanker Kolorektal?

Kanker kolorektal adalah kanker non-kulit yang paling sering didiagnosis ketiga di AS, yang memengaruhi pria dan wanita secara setara. Pada 2017, para AS mendiagnosis sekitar 95.520 kasus baru kanker usus besar dan 39.910 kasus kanker rektal. Penyakit ini meningkat di kalangan orang di usia 20-an dan 30-an, dengan diet serat rendah dan makan tidak sehat secara keseluruhan, kelebihan , kurangnya aktivitas fisik, serta konsumsi alkohol dan merokok yang mungkin berkontribusi terhadap peningkatan ini. Sekitar satu dari 22 pria dan satu dari 24 wanita akan didiagnosis dengan kanker kolorektal dalam hidup mereka. Saat ini, hampir 750.000 pria dan wanita masing-masing bebas dari kanker kolorektal, sebagian berkat deteksi dini dan perawatan yang lebih bertarget.

Penting:   Kebiasaan Minum Alkohol dan Infeksi Virus Penyebab Utama Hepatitis dan Kanker Hati

Seperti penyakit lain, risiko kanker kolorektal meningkat seiring bertambahnya usia. Riwayat keluarga dan faktor gaya hidup juga dapat memengaruhi risiko seseorang, termasuk memiliki kerabat tingkat pertama dengan penyakit ini, memiliki penyakit usus inflamasi kronis, memiliki diabetes, minum alkohol, mengonsumsi daging merah, obesitas, dan tidak aktif secara fisik.

Diagnosis Kanker Kolorektal

Memahami kanker kolorektal dan pilihan perawatan yang tersedia dimulai dengan memahami bagaimana penyakit didiagnosis. Pementasan membantu dokter membuat peta tempat kanker berada di dalam tubuh dan bagaimana ia berinteraksi dengan jaringan di sekitarnya, yang membantu menentukan pengobatan yang tepat.

memuat...

Seperti kanker lainnya, kanker kolorektal didiagnosis berdasarkan stadium penyakit, menunjukkan tumor pada stadium dan stadium IV menunjukkan tumor lanjut. Dengan menggunakan teknologi pencitraan, biopsi, dan diagnostik lanjutan lainnya, dokter menentukan apakah tumor terlokalisasi, regional atau metastatik. Perawatan berkisar dari pembedahan mengangkat tumor primer jika kanker terlokalisasi, serta perawatan yang lebih luas yang melibatkan kemoterapi dan terapi radiasi untuk kanker regional atau metastatik.

Penting:   Nyeri Perut Bawah di Saat Hamil Muda, Normalkah ?

Perawatan Kanker Kolorektal

Pembedahan atau operasi seringkali merupakan perawatan lini pertama. Beberapa kanker tahap awal dapat diobati dengan teknik invasif minimal, seperti eksisi lokal, yang menggunakan tabung fleksibel untuk mengakses usus besar dan mengangkat kanker dan jaringan di sekitarnya. Pilihan lain adalah kolektomi, dengan sebagian atau seluruh usus besar diangkat melalui pembedahan bersama kelenjar getah bening di dekatnya. Dalam kasus ini, kolostomi mungkin diperlukan.

Untuk pasien yang mungkin tidak dapat menoleransi operasi, terapi radiasi adalah salah satu pendekatan untuk mengecilkan tumor dan membunuh sel kanker. Ini juga dapat digunakan sebelum atau setelah operasi, dan dalam kombinasi dengan kemoterapi. Terapi radiasi yang disampaikan sebelum operasi dapat membantu mengecilkan tumor sehingga lebih mudah untuk dikeluarkan. Terapi radiasi juga dapat diberikan setelah operasi untuk menghancurkan sel-sel kanker yang tersisa.

Penting:   Bisakah Diet Membantu Memerangi Kanker Prostat?

Sementara, obat kemoterapi diberikan dalam bentuk pil atau intravena. Perawatan mungkin direkomendasikan sebelum atau setelah operasi, dan mungkin disampaikan secara regional ke lokasi tumor, dalam upaya untuk menyelamatkan jaringan sehat, atau mungkin diberikan secara sistemik jika kanker telah menyebar. Kemoterapi yang diberikan dalam kombinasi dengan operasi dirancang untuk mengecilkan tumor, baik sebelum prosedur pembedahan untuk memungkinkan tumor untuk dihapus lebih mudah, atau setelahnya untuk membunuh sel-sel kanker yang tersisa di dalam tubuh.

Ahli onkologi medis telah menambahkan antibodi monoclonal ke perawatan kanker kolorektal. Perawatan ini dirancang untuk bekerja dengan secara langsung mengganggu pertumbuhan tumor. Beberapa terapi yang ditargetkan dirancang untuk tumor mengembangkan pembuluh darah baru, sementara yang lain mengikat sel kanker kolorektal dan mengganggu sinyal sel, yang pada gilirannya, membatasi pertumbuhan.

Kata Kunci Pencarian: riwayat alamiah dan fakyor resiko cancer kolorectal

author

Leave a reply "Tentang Kanker Kolorektal: Faktor Risiko, Diagnosis, dan Pengobatan"