Tes DNA Mengubah Konsepsi Donor

No comment 116 views

Tes telah salah satu tema yang menghiasi media, baik cetak maupun televisi, sepanjang tahun ini. Tes sederhana dapat menjungkirbalikkan identitas dan membongkar kisah keluarga. Semakin sering, orang dewasa muda (dan yang tidak terlalu muda) belajar ‘secara tidak sengaja’ bahwa mereka ternyata dikandung oleh .

Tes DNA - www.himedik.com

Tes DNA - www.himedik.com

“Mungkin sebagian besar dari Anda bertanya-tanya, bagaimana orang tua dapat menyimpan rahasia yang begitu penting dari -anak mereka?” kata Ellen S. Glazer, LICSW, pekerja sosial klinis yang praktiknya berfokus pada infertilitas, keguguran, reproduksi pihak ketiga, dan adopsi. “Sebagai seorang terapis yang praktiknya mencakup banyak orang tua yang memiliki melalui konsepsi donor, saya ingin menjelaskan hal ini.”

Menurut Ellen, orang tua donor biasanya mengalami infertilitas. Konsepsi donor hampir tidak pernah menjadi pilihan pertama. Seringkali, pria dan wanita yang memiliki anak melalui bantuan donor mengalami infertilitas atau memiliki yang membuat mereka tidak subur. Mungkin, mereka memiliki kondisi genetik yang tidak ingin ditularkan kepada anak. Beberapa merasa bahwa setiap orang ‘akan lebih baik’ jika mereka mencoba berpura-pura bahwa ini adalah anak genetik penuh mereka.

umumnya menyarankan kerahasiaan. Selama bertahun-tahun (dan bahkan hingga hari ini), mendorong penolakan, kerahasiaan, dan penghindaran. Pada tahun 1980-an dan 1990-an, beberapa memilih donor sperma untuk pasien dan mengatakan kepada mereka bahwa mereka telah menemukan pasangan yang ideal. Plot menebal bagi banyak pasangan ketika mereka memberi tahu bahwa dia (biasanya laki-laki) akan mencampur sperma donor dengan sperma suami. 

memuat...

“Dalam beberapa bulan terakhir, saya telah berbicara dengan beberapa orang tua dengan anak yang tidak tahu bahwa mereka dikandung oleh donor,” sambung Ellen. “Dalam semua kasus, orang tua menghubungi saya karena beberapa anggota keluarga membeli kit DNA atau sedang membicarakan hal itu. Meskipun kisah mereka berbeda, semua orang tua yang saya ajak bicara merasa sedih atas ‘kegagalan’ mereka untuk bercerita.”

Orang tua memilih tidak memberi tahu karena tampaknya lebih baik merahasiakannya. Beberapa orang tua percaya bahwa anak itu tidak tahu bahwa mereka dikandung oleh donor, dan kadang-kadang karena dokter yang menanamkan pemikiran itu. Ketika beban kerahasiaan mulai muncul, mereka mungkin berubah pikiran.

“Tidak mengatakan karena hidup menghalangi cara bercerita. Seorang ayah memberi tahu saya bahwa dia dan mendiang istrinya selalu berencana memberi tahu kedua anak mereka bahwa dia bukan ayah genetis mereka,” tambah Ellen. “Rencana berubah ketika istrinya meninggal tiba-tiba, Selama bertahun-tahun, dia hanya dalam mode bertahan hidup. Dia tidak berpikir untuk memberi tahu anak-anaknya sampai mereka remaja. Sekarang usia 20-an, salah satu anaknya ingin tahu tentang silsilah dan telah membeli tes.”

Ditambahkan Ellen, meskipun kebanyakan orang datang ke konsepsi donor setelah mengalami infertilitas dan kehilangan reproduksi, kadang-kadang ia bertemu orang dengan alasan yang berbeda. Ada seorang pria menjalani vasektomi setelah kelahiran putra keduanya karena istrinya disarankan untuk tidak lagi. Pasangan itu bercerai dan dia melanjutkan untuk menikah lagi. Ketika dia dan istri barunya ingin memiliki anak bersama, ia melakukan donor sperma.

“Ayah ini berkata bahwa dia selalu merasa paling dekat dengan putra ketiganya, yang dikandung dengan sperma donor,” imbuh Ellen. “Dia tidak pernah menganggap konsepsi donor sebagai masalah. Hanya, ketika dia mulai membaca artikel orang yang secara tidak sengaja mengetahui bahwa mereka dikandung oleh donor, barulah dia menjadi khawatir.”

Penting:   Dokter & Perusahaan Farmasi, Konflik Kepentingan dalam Kedokteran
author

Leave a reply "Tes DNA Mengubah Konsepsi Donor"