Bukan Obat, Ini Tips Mengelola Agitasi pada Pasien Demensia

Gejala perilaku dan psikologis sangat umum pada demensia, dan memengaruhi hingga 90% orang yang hidup dengan demensia. Selain perubahan memori, orang dengan demensia mungkin mengalami agitasi, psikosis, kecemasan, depresi, dan apatis. Gejala-gejala perilaku ini sering menyebabkan kesulitan yang lebih besar daripada perubahan memori.

Mengelola Agitasi pada Pasien Demensia - www.seasonsalf.com

Mengelola Agitasi pada Pasien Demensia - www.seasonsalf.com

Dilansir dari Harvard Health Publishing, ketika orang-orang dengan demensia menjadi gelisah atau agresif, dokter sering meresepkan untuk mengendalikan perilaku mereka, terlepas dari risiko efek samping serius yang diketahui. Perlu diketahui, beberapa yang paling sering diresepkan untuk agitasi dalam demensia membawa risiko jatuh, masalah , , dan bahkan kematian.

Pengasuh, yang sering mengalami kejenuhan dalam mengelola perilaku agresif, tentu saja akan menyambut obat yang sementara dapat mengurangi agitasi orang dengan demensia. Sayangnya, perilaku agresif dan gelisah sering berkontribusi pada keputusan untuk mengubah orang yang dicintai ke situasi kehidupan alternatif.

Nah, menurut sebuah studi baru yang meneliti lebih dari 160 artikel, intervensi nondrug tampaknya lebih efektif daripada obat-obatan ketika berbicara mengenai upaya mengurangi agitasi dan agresi pada demensia. Para peneliti menemukan bahwa tiga intervensi non-farmakologis lebih efektif daripada perawatan biasa. Ini mencakup perawatan multidisiplin, terapi pijat dan sentuhan, dan musik yang dikombinasikan dengan terapi pijat dan sentuhan.

Untuk agresi fisik, kegiatan di luar ruangan lebih efektif daripada obat antipsikotik (kelas obat yang sering diresepkan untuk mengelola agresi). Sementara, untuk agresi verbal, terapi pijat dan sentuhan dikatakan lebih efektif daripada perawatan biasa. Sebagai hasil dari penelitian ini, penulis merekomendasikan untuk memprioritaskan intervensi non-farmakologis atas obat-obatan, strategi pengobatan juga direkomendasikan oleh pedoman praktik American Psychiatric Association.

memuat...

Merawat Orang Demensia

  • Temukan tim spesialis multidisiplin. Ini mungkin termasuk seorang psikiater untuk mempertimbangkan dengan hati-hati risiko dan obat untuk mengelola perilaku, ahli kesehatan untuk mengoptimalkan situasi medis orang yang Anda cintai, dan terapis okupasi untuk mempertimbangkan modifikasi hidup seseorang dan rutinitas sehari-hari.
  • Ajak jalan-jalan untuk melihat pemandangan yang berbeda. Aktivitas fisik memiliki manfaat tambahan pada suasana hati, memori, dan menurunkan kecemasan.
  • Tambahkan pijatan dan terapi sentuhan, atau cukup berikan pijatan tangan yang menenangkan.
  • Masukkan musik ke dalam rutinitas harian orang yang Anda cintai.
  • Perhatikan tanda-tanda agitasi pertama. Opsi nondrug berfungsi lebih baik.
  • Menjadi kreatif, temukan yang cocok dan coba gunakan indera yang berbeda. Aromaterapi, kegiatan seperti melipat cucian, menyikat , atau menari. semuanya bisa menenangkan.
  • Konsultasikan dengan dokter Anda. Obat-obatan sering diresepkan sebagai intervensi lini pertama terlepas dari apa yang kita ketahui tentang efektivitas opsi nondrug.
  • Ajari semua orang yang merawat orang yang Anda cintai (perawat)dengan intervensi yang paling berhasil, dan tanyakan kepada mereka tentang bagaimana pendekatan ini bekerja.

Untuk mengurangi agitasi dan agresi pada penderita demensia, pilihan nondrug memang lebih efektif daripada obat-obatan. Aktivitas fisik, sentuhan dan pijatan, dan musik semuanya dapat digunakan sebagai alat untuk mengelola agitasi terkait demensia. Meski demikian, efek yang dirasakan mungkin akan berbeda untuk masing-masing pasien.

Penting:   Tips Mudah Tingkatkan Kesehatan Tulang
author

Leave a reply "Bukan Obat, Ini Tips Mengelola Agitasi pada Pasien Demensia"