Waspada, Terapi Testosteron Tingkatkan Risiko Jantung dan Kanker Prostat

Saat ini, semakin sedikit pria yang mengonsumsi suplemen dan melakukan terapi sebagai untuk mencegah penuaan dan penurunan seksual. Penurunan tajam untuk suplemen testosteron terjadi antara tahun 2013 hingga 2016, bertepatan dengan peringatan bahwa terapi hormon ini diklaim dapat meningkatkan risiko dan .

Terapi Testosteron - www.alodokter.com

Terapi Testosteron - www.alodokter.com

“Kami menemukan bahwa ada penurunan yang sangat dramatis dalam waktu singkat,” kata pemimpin peneliti Jacques Baillargeon, yang juga profesor pencegahan dan kesehatan masyarakat University of Texas Medical Branch di Galveston. “Jumlah pria yang menerima terapi testosteron menurun 48 persen antara 2013 hingga 2016, setelah mengalami peningkatan enam kali lipat dalam resep selama dekade sebelumnya.”

Menurut Dr. Shalender Bhasin, seorang endocrinologist di Brigham and Women's Hospital di Boston, penurunan ini merupakan hal yang baik. Menurutnya, ini adalah tanda harapan bahwa upaya pendidikan dalam memang penting, dan orang-orang memerhatikan baik pengetahuan dan dari studi klinis yang dikeluarkan oleh para ilmuwan.

Penting:   10 Besar Pencarian Info Kesehatan di Google Sepanjang 2017

Dengan meninjau catatan asuransi kesehatan untuk hampir 10 juta pria berusia 30 tahun dan lebih tua, para peneliti menemukan bahwa penggunaan testosteron total meningkat dari 0,52 persen pada tahun 2002 menjadi 3,2 persen pada tahun 2013. Ini mencerminkan data lain yang menunjukkan bahwa penjualan resep testosteron meningkat dari 70 juta dolar AS pada tahun 2000 menjadi hampir 2,8 miliar dolar AS pada tahun 2013.

memuat...

“Saya percaya bahwa peningkatan ini didorong oleh iklan yang ditujukan untuk ‘baby boomer’ yang sudah tua, yang menggembar-gemborkan terapi testosteron sebagai sarana untuk mempertahankan vitalitas dan kekuatan seksual,” sambung Bhasin. “Perusahaan besar yang tertarik untuk bergabung dengan klub miliaran dolar AS dalam waktu singkat adalah kesaksian yang luar biasa baik untuk tren demografi dan kekuatan iklan.”

Penting:   ‘Game yang Kompetitif’ Tingkatkan Intensitas Latihan Anda

Tahun 2013 adalah tahun ketika gelombang ‘T-low’ melonjak. Setelah itu, popularitas terapi testosteron menurun tajam, turun menjadi kurang dari 2 persen pada tahun 2016. Penurunan penggunaan keseluruhan suplemen testosteron tampaknya terkait dengan saran yang dikeluarkan oleh Food and Drug Administration (FDA) pada tahun 2013.

Penasihat FDA memperingatkan bahwa pria yang menggunakan suplemen testosteron untuk menangkal penuaan mungkin menempatkan diri mereka pada peningkatan risiko serangan jantung atau stroke. Namun, pengajuan resep baru untuk testosteron sudah menurun bahkan sebelum itu. Jumlah pria yang memulai terapi mulai menurun pada tahun 2012.

Ini bertepatan dengan publikasi uji klinis yang menghubungkan terapi testosteron dengan peningkatan risiko masalah kesehatan jantung. Terapi testosteron hanya dianjurkan untuk pria dengan kondisi medis yang menyebabkan kekurangan hormon yang dikonfirmasi. Bukan untuk pria yang mengalami penurunan kadar testosteron biasa yang terjadi seiring penuaan.

Penting:   Sakit di Pinggang Belakang Bawah, Apa Penyebabnya dan Bagaimana Mencegahnya?

“Tetapi, kami sekarang prihatin bahwa pria dengan defisiensi testosteron yang sebenarnya mungkin takut untuk melakukan terapi hormon yang mereka butuhkan,” kata Baillargeon. “Tanpa suplementasi testosteron, orang-orang ini berisiko mengalami penipisan tulang osteoporosis, hilangnya massa otot tanpa lemak, berat badan berlebih, diabetes, depresi, dan kelelahan.”

author

Leave a reply "Waspada, Terapi Testosteron Tingkatkan Risiko Jantung dan Kanker Prostat"